Menu
Menkop dan UKM: Pelaku UMKM Harus Tahan Banting   - DWP KemenkopUKM Berbagi Peduli Untuk Masyarakat Terdampak Bencana di Kabupaten Garut - MenkopUKM Minta UMKM di NTT Berkoperasi - Kemenhub Siap Antisipasi Pergerakan Saat Libur Panjang Agar Tak Terjadi Lonjakan Kasus Covid-19 - Libur Panjang Pekan Depan, Kemenhub Prediksi Penumpang Pesawat Naik 20 Persen - Pentingnya Memperkuat Posisi UMKM dalam Rantai Pasok - Hari Santri 2020, LPDB-KUMKM Gandeng Santri Dalam Upaya Pendampingan Dana Bergulir - Pemerintah Wajibkan K/L Belanja Produk UMKM Minimal 40 Persen Dari Pagunya - KUARTAL III/2020, LABA BTN MELESAT 39,72% - Export Revolution, Gebrakan Penetrasi Pasar Luar Negeri Bagi UKM dan Petani Indonesia Melalui Indonesian Grocery KOPITU

2020 Suku Bunga KUR Turun Jadi 6 Persen, Plafon Kredit Naik Jadi Rp 190 Triliun

November 12, 2019 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)- Pemerintah menurunkan suku bunga KUR dari 7 persen menjadi 6 persen efektif mulai 1 Januari 2020. Kebijakan ini diharapkan mempercepat pertumbuhan UMKM sejalan dengan akan diterbitkannya RUU Cipta Lapangan Kerja.

Penurunan bunga KUR juga diikuti dengan kenaikan plafon KUR dari Rp140 triliun pada 2019 menjadi Rp190 triliun pada 2020. Plafon KUR akan ditingkatkan bertahap hingga Rp325 triliun pada 2024. Peningkatan plafon KUR mikro dari Rp25 juta menjadi Rp50 juta per debitur. 

Adapun plafon KUR perdagangan yang semula Rp100 juta naik menjadi Rp200 juta. Sedangkan KUR mikro sektor produksi tidak dibatasi. 

“Kebijakan KUR ini diharapkan memang akan memberikan dampak pertumbuhan UMKM karena di tengah ekonomi global yang sedang lesu sekarang, titik berat pertumbuhan memang akan didorong di sektor UMKM,” kata Menteri Koperasi dan UMKM Teten Masduki, usai Rakor Komite Kebijakan Pembiayaan bagi UMKM di Kantor Menko Perekonomian, Selasa (12/11). 

Dikemukakan Teten, model pembiayaan KUR untuk usaha mikro akan memudahkan kerja Kementerian Koperasi dan UKM untuk melembagakan usaha mikro yang jumlahnya mencapai 60 juta unit. 

Menteri juga mengharapkan para pelaku UMKM membentuk badan hukum yang berbentuk koperasi untuk memudahkan melakukan pembinaan, pemberdayaan untuk akselerasi penyaluran KUR. 

Pemerintah akan terus menggenjot penyaluran KUR bagi sektor produksi seperti perikanan, perkebunan, peternakan dan mengembangkan sektor pariwisata.(jef)

Related For 2020 Suku Bunga KUR Turun Jadi 6 Persen, Plafon Kredit Naik Jadi Rp 190 Triliun