Menu
Kemmbangkan Bisnis dan Konektivitas Logistik, Angkasa Pura Logistik Luncurkan Layanan _Air Freight_ - Kemenkop dan UKM Kembali Lakukan Rapid Test Covid-19 bagi ASN untuk Pastikan Kondisi Terakhir Menuju New Normal - BAKTI Kominfo Siapkan 2.000 Titik Akses Internet Hadapi New Normal - PWI Jaya dan BAKTI Kominfo Selenggarakan Webinar Terkait Akses Internet di Tengah Pendemik - BNI Syariah Salurkan Bantuan terkait COVID-19 ke RSKD Duren Sawit, Jakarta Timur - Pemerintah Alokasikan Rp4,967 triliun tambahan subsidi bunga untuk Relaksasi KUR bagi UMKM Terdampak COVID-19 - Lagi, Mitratel Sediakan 125.000 Porsi Makanan Gratis Hingga Akhir Tahun 2020 - Menkop dan UKM Teten Masduki Optinis Masih Ada Peluang Bagi UMKM di Tengah Covid-19 - Kemenkop-UKM Apresiasi Langkah OJK Tinjau Ulang Indikasi Penyimpangan oleh Koperasi - Kemenkop dan UKM Gandeng BUMN Pangan Perluas Program Warung Tetangga

2020 Suku Bunga KUR Turun Jadi 6 Persen, Plafon Kredit Naik Jadi Rp 190 Triliun

November 12, 2019 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)- Pemerintah menurunkan suku bunga KUR dari 7 persen menjadi 6 persen efektif mulai 1 Januari 2020. Kebijakan ini diharapkan mempercepat pertumbuhan UMKM sejalan dengan akan diterbitkannya RUU Cipta Lapangan Kerja.

Penurunan bunga KUR juga diikuti dengan kenaikan plafon KUR dari Rp140 triliun pada 2019 menjadi Rp190 triliun pada 2020. Plafon KUR akan ditingkatkan bertahap hingga Rp325 triliun pada 2024. Peningkatan plafon KUR mikro dari Rp25 juta menjadi Rp50 juta per debitur. 

Adapun plafon KUR perdagangan yang semula Rp100 juta naik menjadi Rp200 juta. Sedangkan KUR mikro sektor produksi tidak dibatasi. 

“Kebijakan KUR ini diharapkan memang akan memberikan dampak pertumbuhan UMKM karena di tengah ekonomi global yang sedang lesu sekarang, titik berat pertumbuhan memang akan didorong di sektor UMKM,” kata Menteri Koperasi dan UMKM Teten Masduki, usai Rakor Komite Kebijakan Pembiayaan bagi UMKM di Kantor Menko Perekonomian, Selasa (12/11). 

Dikemukakan Teten, model pembiayaan KUR untuk usaha mikro akan memudahkan kerja Kementerian Koperasi dan UKM untuk melembagakan usaha mikro yang jumlahnya mencapai 60 juta unit. 

Menteri juga mengharapkan para pelaku UMKM membentuk badan hukum yang berbentuk koperasi untuk memudahkan melakukan pembinaan, pemberdayaan untuk akselerasi penyaluran KUR. 

Pemerintah akan terus menggenjot penyaluran KUR bagi sektor produksi seperti perikanan, perkebunan, peternakan dan mengembangkan sektor pariwisata.(jef)

Related For 2020 Suku Bunga KUR Turun Jadi 6 Persen, Plafon Kredit Naik Jadi Rp 190 Triliun