Global News Indonesia
Menu
Pelaku Koperasi Perikanan Minta Diberikan Kembali Peran Kelola TPI - OJK Dorong Integrasi BPD untuk Dukung Pembiayaan Pembangunan - BRI Life Gelar CSR Donor Darah Rutin Tiga Bulanan dan Suntik Difteri Massal Gratis - Masuk Komoditas Resi Gudang, Gambir Jadi Alternatif Pembiayaan Bagi Koperasi dan UKM - Hadirkan Seminar Internasional dan Exhibition, AAJI Gelar Acara Puncak DRiM 2018 - Kemenkop dan UKM Dukung Pembentukan BLUD Dana Bergulir di Daerah - Tumbuhkan Wirausaha, Kemenkop dan UKM Luncurkan GMW - BNI Ajak Nasabah & Debitur Loyal Rayakan Imlek 2569 - Kemenkop dan UKM Gelar FGD Penguatan Budidaya Kentang - Meutia Hatta : Koperasi Harus didasarkan pada Kepentingan Bersama

ADS-B Buatan Dalam Negeri Siap Masuk Pasar Domestik dan Global

March 15, 2017 | ekbis
dok kemenhub

dok kemenhub

JAKARTA:(Globalnews.id)- Industri dirgantara nasional patut bangga, kini alat untuk mengetahui lokasi pesawat terbang saat mengudara, produksi dalam negeri atau Automatic Dependent Surveillance Broadcast (ADS-B) sudah teruji, dan siap masuk pasar domestik maupun global..

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyerahkan sertifikat uji tipe Automatic Dependent Surveillance Broadcast (ADS-B) milik PT Industri Telekomunikasi Indonesia (Persero) (INTI). Dengan adanya sertifikat tersebut, maka ADS-B milik INTI telah laik digunakan di Indonesia.

ADS-B sendiri merupakan teknologi pengawasan untuk mengetahui lokasi pesawat terbang saat mengudara. ADS-B dioperasikan oleh petugas dari Air Traffic Control.

“Ads-B membanggakan ya, karena alat navigasi sekarang kita gunakan dari Perancis, Rusia, dan sebagainya. Kita sudah melewati barrier entry, dari pengguna menjadi pembuat. Makanya saya dorong Airnav menggunakan ADS-B milik INTI,” ujar Budi Karya di Kantor Kementerian Perhubungan Jakarta, Rabu (15/3/2017).

Budi Karya juga menekankan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara untuk memanfaatkan ADS-B tersebut. Ke depan, dirinya berharap Indonesia dapat mengekspor teknologi ADS-B.”Secara ekonomis, ada indsutri baru. Sekarang kan kita bisa ekspor kereta. Nantinya kita mendorong ekspor alat itu,” katanya.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perhubungan Udara Agus Santoso mengatakan, saat ini sudah terpasang 30 ADS-B di wilayah Indonesia. Menurut dia, ADS-B buatan dalam negeri akan melampaui teknologi negara lain.

“Pemberian sertifikat ini dilakukan setelah ADS-B ini lolos dari pengujian yang dilakukan sejak tahun 2012 di Bandara Ahmad Yani Semarang dan Bandara Husein Sastranegara Bandung,” tandas Agus. (jef)

Related For ADS-B Buatan Dalam Negeri Siap Masuk Pasar Domestik dan Global