Global News Indonesia
Menu
Pemerintah Dorong Milenial Berkoperasi dan Manfaatkan Teknologi - Kuartal III Tahun 2018, BNI Cetak Laba Bersih Rp 11,4 Triliun, Didorong Pertumbuhan Kredit 15,6% - Insurance Day 2018, Rekor MURI Literasi Kampus Terbanyak Sasar Generasi Millenial Cerdas, Sejahtera & Mandiri - Kemenkop dan UKM Fasilitasi KUKM Potensial Ekspor untuk Ikut TEI 2018 - Koperasi Miliki Peran Strategis untuk Pemerataan Ekonomi Daerah - Indonesia Siap Edukasi UMKM dengan Fintech - BNI ITB Ultra Marathon, Momentum Cintai Kampus dengan Olahraga & Reksadana - Berperan Untuk Ekonomi Dunia yang Lebih Baik - Kemenkop dan UKM Sebut Banyak Peluang Anak Muda di Era Revolusi Industri 4.0 - Kemenkop dan UKM Ingatkan Dekopin Evaluasi Pelaksanaan Tugas dan Rekomendasi Hasil Kongres Koperasi

Bantu KUMKM Miliki Nilai Tambah, Kemenkop dan UKM Pertemukan Petani dengan PT Crowde

Agustus 4, 2018 | koperasi dan ukm


BANDUNG: (Globalnews.id)- Dalam upaya membantu para pelaku usaha KUMKM untuk mewujudkan nilai tambah, sebagaimana himbauan Presiden yang disampaikan Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha Kementerian Koperasi dan UKM, Abdul Kadir Damanik, bahwa “para petani hendaknya tidak hanya terpaku dengan budidayanya saja, tetapi harus mampu mencari nilai tambah dari agribisnis ini dari hulu hingga hilir”, maka Kemenkop dan UKM bersama Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Bandung bersinergi mewujudkannya.

Dimulai dari Kabupaten Bandung yang dinilai memiliki bisnis sektor pertanian yang cukup baik, Kemenkop dan UKM bersama Dinas Koperasi dan UKM Kab.Bandung menggelar kegiatan Temu Bisnis yang mempertemukan pelaku usaha yang dalam hal ini para petani dengan PT Crowde.

Crowde adalah perusahaan start-up berbasis platform untuk menghimpun dana dari masyarakat sebagai modal kerja petani. Dengan metode crowd-lending, Crowde bergerak sebagai platform permodalan yang mengelola dana masyarakat yang disalurkan pada proyek petani. Crowde juga memiliki visi mengupayakan pemberdayaan petani menuju Agropreneur.

Untuk itu, Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha Kementerian Koperasi dan UKM, Abdul Kadir Damanik mengharapkan, agar pertemuan para pelaku usaha sektor pertanian dengan PT Crowde dapat membantu memgembangkan usaha di bidang pertanian, peternakan, dan perikanan, baik dari pembiayaan, penanaman, hingga pemasaran (pendampingan dari hulu hingga hilir).

“Nah, saat ini dari Kementerian Koperasi dan UKM melalui Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha memfasilitasi Bapak/Ibu sekalian hadir disini, membantu untuk mewujudkan nilai tambah tersebut yang bekerjasama dengan PT Crowde,” jelas Damanik dalam acara Temu Bisnis Peningkatan Kerjasama Investasi Usaha KUMKM di Soreang, Kabupaten Bandung, Kamis (2/8/2018).

Menurut Damanik, peningkatan kesejahteraan petani harus diperoleh dari peningkatan nilai tambah di dalam rantai pasok hulu hilir dengan pendekatan bisnis. Sehingga sangat diperlukan perubahan pada tataran paradigma yang berarti perubahan yang bersifat komprehensif terhadap seluruh kegiatan terkait pertanian,5 peternakan, dan perikanan, termasuk dalam praktik dan operasionalisasinya melalui kerja yang nyata.

Bagi Damanik, Crowde merupakan perusahaa start-up yang memiliki model bisnis yang menjanjikan dan diprediksi akan terus berkembang di masa depan. Karena Crowde mampu menjadi start-up capital yang menggalang dana dengan sistem ‘dari kita untuk kita’. Untuk itu di hadapan para peserta Temu Bisnis, Damanik menyampaikan kebanggannya kepada perusahaan yang didirikan oleh anak-anak muda yang kreatif dan visioner dalam menangkap peluang bisnis dan berjiwa entrepreneur.

Selain itu, acara tersebut juga turut menghadirkan Bank Jabar Banten sebagai alternatif dalam pembiayaan yang diharapkan dapat memfasilitasi permodalan para petani melalui skema kredit KUR-nya. “KUR mulai tahun 2018 ini selain menurunkan tingkat bunga menjadi 7 persen per tahun, juga terjadi peningkatan nilai kredit yang signifikan dengan memprioritaskan kreditnya kepada usaha produktivitas terutama bidang pertanian,” ungkap Damanik.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Bandung, Hermawan, menyampaikan bahwa berkenaan dengan permodalan yang kerap menjadi permasalahan bagi para pelaku KUMKM, pihaknya telah menggulirkan berbagai program dan kegiatan yang dapat menguntungkan pelaku KUMKM, meski masih dalam skala yang terbatas.

“Di sela-sela keterbatasan Pemerintah Daerah dalam memfasilitasi peningkatan dan pengembangan kapasitas UMKM, khususnya keterbatasan dalam hal penganggaran keuangan untuk membiayai program-program dan kegiatan di daerah,” ungkapnya.

Maka dengan adanya kegiatan yang digelar Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha Kemenkop dan UKM ini, ia mengaku pihaknya cukup terbantu dalam upaya meningkatkan kapasitas UMKM di Kabupaten Bandung. “Kegiatan ini bagi Pemerintah Daerah merupakan sesuatu yang sangat luar biasa berharga dan bermanfaat, serta membantu meringankan sebagian beban Pemerintah Daerah dalam rangka melaksanakan pembinaan dan pengembangan usaha para pelaku UMKM,” kata Hermawan.(jef)

Related For Bantu KUMKM Miliki Nilai Tambah, Kemenkop dan UKM Pertemukan Petani dengan PT Crowde