Global News Indonesia
Menu
Kemenkop dan UKM Berharap Koperasi Menjelma Jadi Konglomerasi - Kemenkop dan UKM Rilis Skema Baru Penyaluran KUR - Mahasiswa dan Alumni Magister Kenotariatan Universitas Jambi Dapat Pembekalan Perkoperasian - BNI Cetak Laba Bersih Rp 13,62 Triliun Tumbuh 20,1% - Ketua DK OJK Wimboh Santoso Jadi Ketum MES 2017-2020 - Menteri Puspayoga Minta Koperasi Bisa Profesional Kelola Pasar Rakyat - Perum Jamkrindo Berikan Penjaminan Kredit Nasabah Bank Sultra - NPAK yang Terdaftar di SISMINBHKOP Baru 25 Persen - Koordinasi dengan Tim OK OC, Bank DKI Siap Dukung Program Pembangunan UMKM - Menkop dan UKM Optimis, Bukalapak Ajang UKM Naik Kelas

Catatkan Transaksi di IFW, KUKM Mampu Bersaing di Pasar Global

February 9, 2017 | koperasi dan ukm

ffsdfs_ratio-16x9

JAKARTA: Sebanyak  14 KUKM yang difasilitasi Kemenkop dan UKM di pagelaran Indonesia Fashion Week (IFW) yang berlangsung di JCC 1-5 Februari 2017 lalu, berhasil mencatatkan transaksi yang cukup menggembirakan.

Selain itu KUKM juga mendapatkan tawaran kerjasama untuk memasok produk KUKM dari peritel besar bahkan sampai keluar negeri.

“Ini menunjukkan produk  KUKM khususnya produk fesyen dan aksesories-nya mampu bersaing di pasar domestik maupun pasar global, terbukti dengan adanya pesanan dari Amerika Serikat yang diperoleh selama IFW berlangsung,” ujar Deputi Bidang Produksi dan Pemasaran Kemenkop dan UKM, I Wayan Dipta di Jakarta, Kamis (9/2/2017).

Selama pameran berlangsung ke 14 KUKM ini mampu mencatatkan jumlah transaksi Rp 669.590.000, yang terdiri atas transaksi ritel sebesar Rp 233.690.000, dan transaksi order sebesar Rp 435.900.000.

Sedang penawaran kerjasama didapatkan Nahdi Jewelerry yang mendapatkan order dari Sarinah, Debenhams deparment store asal Inggris yang memiliki outlet bergengsi  di Indonesia dan pengusaha Bali. JF Bags, dimana sejumlah perusahaaan di Jakarta dan Pekanbaru  berminat menjadi reseller.

Selanjutnya Nazia Silk Painting yang mendapat pesanan aksesories sebanyak 600 pcs dari pengunjung asal Los Angeles AS.  Lalu Ayasins yang mendapatkan kerjasama dengan pengusaha Jakarta untuk memproduksi tas berbahan baku sabut kelapa. “seluruuh pemesanan tersebtu akan ditindaklanjuti oleh KUKM yang bersangkutan,” ujarnya.

Perhelatan IFW 2017 yang diselenggarakan oleh Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia (APPMI), mengangkat tema Celebrations of Culture.

Dengan mengangkat tema ini diharapkan, IFW 2017 dapat menjadi baromater bagi para pelaku mode di Indonesia, dalam mengembangkan produk fesyen berkonten lokal dengan kualitas global.

Kegiatan yang tercatat untuk keenam kalinya ini, menampilkan 20 peragaan busana, 10 seminar, kompetisi, lokakarya, takswo dan memamerkan ratusan merek lokal.

Pada ajang itu Kemenkop dan UKM berpartisikasi dengan menfasilitasi stan kepada 14 KUKM yang bergerak di bidang fesyen dan aksesories dari Lampung, Jawa tengah, Jawa Timur, Jakarta, Yogyakarta, Jawa Barat dan Bali. (jef)

 

 

 

Related For Catatkan Transaksi di IFW, KUKM Mampu Bersaing di Pasar Global