Global News Indonesia
Menu
Membangun Pelayanan Kesehatan Berkualitas, Ground Breaking Ceremony MANDAYA ROYAL HOSPITAL PURI - Film "Prasangka" Juarai Lomba Film Pendek Koperasi - BNI dan Mandiri Fokus Percepat Pembangunan HUNTARA di Sigi - LPDB KUMKM Optimis Kucurkan Dana Bergulir Rp 1,2 Triliun di 2018 - Pendampingan Kemenkop dan UKM di Pesisir Barat, Masyarakat Mampu Tingkatkan Nilai Jual Kopi - Tekan Angka Kecelakaan, DPP Organda Rekomendasikan Perusahaan Otto - Pemerintah Dorong Milenial Berkoperasi dan Manfaatkan Teknologi - Kuartal III Tahun 2018, BNI Cetak Laba Bersih Rp 11,4 Triliun, Didorong Pertumbuhan Kredit 15,6% - Insurance Day 2018, Rekor MURI Literasi Kampus Terbanyak Sasar Generasi Millenial Cerdas, Sejahtera & Mandiri - Kemenkop dan UKM Fasilitasi KUKM Potensial Ekspor untuk Ikut TEI 2018

Dengan OSS, Ijin Usaha Koperasi Lebih Mudah dan Efisien

September 22, 2018 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(Globalnews.id)- Proses perijinan usaha koperasi akan lebih mudah dan efisien dengan diterapkannya OSS (Online Single Submission) atau pelayanan perijinan berusaha terintegrasi secara elektronik. Cukup dengan membuka OSS.go.id, pendaftar bisa mendapatkan Nomor Induk Berusaha (NIB) dan tinggal mengikuti langkah2 selanjutnya, untuk kemudian pengesahan Badan Hukum (BH) nya disahkan dilakukan oleh kementrian Hukum dan HAM.

“Kami tinggal melakukan sinkronisasi sistem dengan OSS di Menko Perekonomian dan pengesahan BH koperasi di kementrian Hukum dan HAM,” kata Plt Deputi Bidang Kelembagaan Kemenkop dan UKM, Untung Tri Basuki, dalam jumpa pers di Jakarta, Jum’at (21/9).

Sementara itu fungsi-fungsi pembinaan,, pengawasan, pengembangan SDM, produksi dan pemasaran, restrukturisasi usaha, maupun pembiayaan tetap dilakukan oleh Kemenkop dan UKM.

“Itu adalah sebagian dati upaya-upaya pemerintah untuk mensorong pembangunan koperasi yang berkualitas, bahwa koperasi itu bisa besar dan mampu bersaing dengan swasta dan BUMN,” kata Untung.

Untung memaparkan,
pembangunan ekosistem koperasi yang berkelanjutan sebagaimana arahan Presiden, Kemenkop dan UKM telah melakukan sejumlah langkah: reorientasi, rehabilitasi dan pengembangan Koperasi.

Untuk langkah reorientasi pembangunan koperasi, Kemenkop dan UKM memandang perlu meningkatkan sejumlah upaya, yaitu: peningkatan peran dan fungsi petugas penyuluh koperasi lapangan (PPKL). Selanjutnya memberikan kemudahan dalam proses pelayanan perijinan berusaha terintegrasi secara elektronik (online single submission/OSS).

Selain itu upaya fasilitas pendirian koperasi melalui akta koperasi, pengembangan tata kelola koperasi yang baik serta menegakkan aturan pembubaran koperasi.

Terkait pembubaran koperasi, tidak ada lagi koperasi yang cuma papan nama. Koperasi itu harus ada aktivitas, RAT dan lain-lain. Proses ini terus berlangsung, usulan pembubaran juga masih ada,” jelas Untung. Sejauh ini sudah ada 40.324 koperasi yang sudah dibubarkan.

Sementara untuk melakukan rehabilitasi koperasi, diperlukan pendataan koperasi yang akurat, sehingga terintegrasi dengan program-program Kemenkop dan UKM secara keseluruhan.

Dalam hal pengembangan koperasi, Kemenkop dan UKM akan menambah Petugas Penyuluh Koperasi Lapangan (PPKL). Kini jumlahnya mencapai 1.035 PPKL yang tersebar di 33 Propinsi dan 270 Kabupaten/Kota. “Jumlah ini masih kurang mengingat jumlah koperasi di Indonesia saat ini 152.714, koperasi yang terdiri 127.627 non KSP, 23.551 Unit KSP.

Bangun Website

Untung menguraikan untuk memonitor keberadaan PPKL dan merekam laporan tugas penyuluhan masing-masing PPKL, telah dibangun website www.ppklkemenkop.id.

Dengan adanya website ini maka seluruh tugas PPKL dapat terakomodir dengan baik, seperti perkembangan koperasi yang menjadi.binaan PPKL dapat dibuat rekam jejaknya.

Selain itu, kelompok masyarakat yang akan mendirikan koperasi, juga dapat diidentifikasi potensinya, dan pendataan koperasi di setiap daerah, dapat dibangun profilnya.

Website ini juga menjadi sarana bagi PPKL dalam melakukan tugasnya sehari-hari, karena PPKL akan beketja melalui entri data koperasi secara digital.

Website ini juga menjadi sumber informasi bagi PPKL, Koperasi, Dinas serta stakeholder lainnya, karena PPKL dapat melakukan posting berita, foto, video dan dalam format lainnya, sehingga terbangun knowledge management. (jef)

tags:

Related For Dengan OSS, Ijin Usaha Koperasi Lebih Mudah dan Efisien