Global News Indonesia
Menu
Pemerintah Akan Perkuat UMKM untuk Dorong Pertumbuhan Ekonomi - Angkasa Pura Logistik Kini Cashless dengan BNI - Wirausaha Indonesia Harus Mampu Adaptasi dengan Revolusi Industri 4.0 - Apotik Kimia Farma Kini Jadi Agen46 BNI - Asian Games 2018 Peluang Produk UMKM Masuk Pasar Internasional. - Dimulai di NTT, BNI Pionir Penyaluran KUR untuk Petani Garam - Kemenkop dan UKM Berikan Bantuan Bagi Penyuluh Koperasi Korban Gempa Lombok - Tingginya Arus Mutasi di Daerah Jadi Kendala Pembinaan ASN Perkoperasian - Literasi Keuangan & Kampanye AG 2018, BNI Hadiahi 2.000 Taplus Anak - Bank DKI Raih Penghargaan Top Bank Bidang Fintech - Transaksi Non Tunai

Indonesia dan AS Sepakat Tingkatkan kerjasama Penerbangan

Januari 17, 2017 | news
Menhub Budi Karya Sumadi dan Duta besar AS untuk Indonesia Joseph R. Donovan

Menhub Budi Karya Sumadi dan Duta besar AS untuk Indonesia Joseph R. Donovan

JAKARTA:(Globalnews.id)- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi  hari ini, Selasa (17/1/2017) membuka pertemuan kelompok kerja Indonesia –Amerika Serikat untuk mendiskusikan kerjasama penerbangan sipil antara kedua negara. Kerjasama tersebut merupakan bagian dari kelanjutan program U.S – Indonesia Aviation Working Group.

Dalam pertemuan yang bertajuk “Indonesia-U.S. Cooperating For Aviation Growth” tersebut hadir pula Duta besar AS untuk Indonesia Joseph R. Donovan.

Dalam kesempatan tersebut, Menhub Budi Karya menyampaikan  Selamat atas penugasan H. E.  Joseph R.  Donovan sebagai Dubes AS yang baru untuk Indonesia.

“Pertemuan Indonesia-U.S Aviation Working Group siang ini akan meningkatkan hubungan antara Indonesia dengan AS lebih dekat dan konsisten setiap tahunnya dapat dilakukan terus menerus”, ujar Menhub Budi Karya.

“dengan kerjasama ini banyak manfaat yang diperoleh kedua negara terutama dalam meningkatkan masyarakat transportasi udara di Indonesia” jelas Menhub.

Menhub juga meminta agar  working group ini dapat membahas strategi untuk mempertahankan capaian FAA category 1, bagaimana memfasilitasi Garuda Indonesia dan Maskapai US  agar penerbangan Garuda Indonesia ke LA Dan New York serta  Maskapai  US ke Indonesia, Khususnya Jakarta dan Bali bisa berjalan.

Selain itu juga dapat dilakukan pengembangan kerjasama pengelolaan Bandara Kualanamu dan Bandara Balikpapan serta bandara-bandara kecil  khususnya Papua dengan skema PPP. Peningkatan kerjasama ini diharapkan dapat membantu Indonesia untuk modernisasi dan peningkatan kapasitas dalam pengelolaan FIR.

Pada kesempatan yang sama Duta Besar AS untuk Indonesia, Joseph R. Donovan menyampaikan bahwa tujuan kunjungan ini adalah untuk melakukan ramah tamah dengan Menteri Perhubungan setelah bertemu Presiden RI, selain itu juga untuk melanjutkan kerjasama strategis khususnya di bidang Aviasi.

“Selamat kepada Indonesia yang telah mendapatkan FAA kategori I semoga ini bisa mempererat kerjasama antara Indonesia dan AS”, ujar Donovan.

Donovan menegaskan bahwa Pelantikan Presiden AS terpilih, Donald Trump tidak ada yang  akan berubah antara Indonesia dan Amerika Serikat, justru akan meningkatkan kerjasamanya dengan Indonesia karena AS berkepentingan dalam hal ini.

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Perhubungan dan Kedutaan Besar Amerika Serikat telah menyetujui melanjutkan program  U.S – Indonesia Aviation Working Group. Program ini mulai  berlangsung dari tanggal 20 April 2015. AWG  tersebut juga mendapatkan dukungan dari Departemen Perdagangan dan Federasi Penerbangan Sipil (FAA) AS.

U.S – Indonesia Aviation Working Group merupakan wadah bagi Pemerintah, BUMN dan sektor swasta Amerika Serikat serta Indonesia guna melakukan pertukaran informasi dan pengalaman kerjasama yang telah dilakukan dengan negara mitra lain di seluruh dunia untuk mendukung pertumbuhan sektor penerbangan sipil di Indonesia.

Kegiatan AWG difokuskan pada isu kebijakan dan permasalahan teknis operasional yang dihadapi oleh sektor penerbangan sipil Indonesia, yang meliputi:

• Modernisasi Manajemen Lalu Lintas Udara.
• Infrastruktur Bandar Udara.
• Keselamatan dan Keamanan Penerbangan.
• Pengembangan dan Pertumbuhan Pelayanan Penunjang Penerbangan.
• Analisis, Pengembangan dan Perencanaan Penggunaan Kapasitas Ruang Udara dan Kapasitas Bandar Udara.
• Akses  dan Integrasi Penerbangan secara Umum.
• Keamanan Kargo.

Melalui kerangka kerjasama U.S – Indonesia Aviation Working Group, kedua negara telah menghasilkan beberapa pondasi guna mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia di bidang penerbangan. Melalui beberapa agenda antara lain:

• U.S. Industry Day
Kegiatan yang berlangsung pada tanggal 9 Juni tahun 2015 merupakan tonggak awal pembentukan program U.S-Indonesia Aviation Working Group. Kegiatan yang diprakarsai Ditjen Perhubungan Udara tersebut dihadiri oleh lebih dari 100 stakeholder di bidang penerbangan baik dari Indonesia maupun Amerika Serikat dan mengambil tempat di Kantor Kementerian Perhubungan.

• Air Traffic Management Workshop
Melalui kerjasama Airnav Indonesia dengan Kedutaan Besar Amerika Serikat U.S-Indonesia Aviation Working Group kembali sukses mendatangkan lebih dari 70 peserta dari Pemerintah Amerika Serikat dan Indonesia maupun pihak swasta dari kedua belah pihak untuk membahas kebutuhan, prioritas dan rencana manajemen lalu lintas udara Indonesia.

Workshop yang berlangsung 16 September 2015, mendatangkan perwakilan dari Federasi Penerbangan Sipil Amerika Serikat (FAA) dan Institusi Penelitian yang didanai Pemerintah Amerika Serikat untuk berbagi informasi dan pengalaman.

• Aviation Security Seminar
Seminar yang di selenggarakan tanggal 21 Januari 2016 tersebut di fokuskan untuk meningkatkan keamanan di bandar udara, pesawat udara dan fasilitas penerbangan lainnya di Indonesia, dan solusi keamanan dari Amerika Serikat yang tersedia untuk pasar Indonesia.

Kegiatan yang dikoordinir Kedubes Amerika Serikat untuk Indonesia, Kantor Perwakilan Transportation Security  Administration (TSA) di Singapura dan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara tersebut berhasil menjaring lebih dari 80 peserta yang mewakili Pemerintah Indonesia, Badan Usaha Angkutan Udara dan Badan Udara Bandar Udara, dan industri penerbangan Amerika Serikat.

• Aviation Working Group Industry Day
Bertempat di Kedubes Amerika Serikat, pada tanggal 2 Juni 2016 berlangsung Aviation Working Group Industry Day  dengan tema ”Safety,Training, and Maintenance” dihadiri Badan Usaha Angkutan Udara, Badan Udara Bandar Udara dan AirNav Indonesia  guna membantu  Indonesia dalam mempersiapkan rencana penerbangan ke depan. (jef)

Related For Indonesia dan AS Sepakat Tingkatkan kerjasama Penerbangan