Menu
MenkopUKM Dorong Bengkel Otomotif Binaan YDBA Dirikan Koperasi - Menkop Resmikan Koperasi Semedo Manise Banyumas Beranggotakan 1000 Penyadap Nira - MenKopUKM: Jangan Lagi Impor Alat Kesehatan dan Pertanian - Sinergi KemenKopUKM, Kospin Jasa, dan HIPPINDO Gelar Vaksinasi Massal di Brebes - Menko Perekonomian Airlangga Puji Program Millennial Smartfarming BNI - Terkait Deposito, Nasabah Harus Sangat Teliti - KemenkopUKM Siap Dampingi UMKM Desa Bakung Kidul Cirebon Go Internasional - Terpilih Jadi Ketum Iskindo, Ini Misi Riza Damanik - KemenKopUKM dan Komisi VI DPR RI Tinjau Ruang Promosi UMKM di ASDP Merak - Berkat BNI & Berkah Kelapa,Kopwan Srikandi Sukses Ekspor Gula Semut dan VCO

Indonesia Komitmen Kurangi Gas Karbon pada Penerbangan Internasional

April 10, 2017 | news

IMG-20170410-WA0042

JAKARTA: (Globalnews.id)-Indonesia menjadi salah satu negara yang ditunjuk oleh ICAO menjadi tuan rumah ICAO Regional Seminar on States’ Action Plans and Carbon Off setting and Reduction Scheme for International Aviation (CORSIA), mewakili negara-negara di kawasan Asia Pasifik.

Selain Asia Pasifik, ada 4 wilayah lain yang ditunjuk menyelenggarakan acara serupa pada periode 27 Maret – 20 April 2017 tersebut. Yaitu wilayah Amerika Selatan + Amerika Utara + Amerika Tengah dan Kepulauan Karibia; Eropa dan Atlantik Utara; Afrika Timur + Afrika Selatan + Afrika Barat dan Afrika Tengah; dan Timur Tengah.

Seminar regional ini merupakan tindak lanjut dari Resolusi Sidang Majelis Umum ICAO ke-39 yang diadakan pada tanggal 27 September – 7 Oktober 2016 di Montreal, Kanada.

Resolusi tersebut menetapkan beberapa resolusi baru, khususnya yang terkait dengan keberlanjutan penerapan dan kebijakan ICAO dalam hal perlindungan lingkungan dalam kerangka perubahan iklim dan skema Global Market-Based Measure (GMBM). Indonesia ditunjuk ICAO berdasarkan ICAO State Letter Nomor ENV 6/6-SL 17/10 tanggal 7 Februari 2017.

Seminar dilaksanakan mulai hari ini, Senin (10/4/2017) hingga Kamis (13/4/2017) di Hotel Mandarin Oriental, Jakarta dan dibuka oleh Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso.

Menurut Agus, Indonesia gembira atas penunjukan sebagai tuan rumah seminar regional ini. Karena hal tersebut berarti bahwa komitmen dan tindakan Indonesia dalam hal perlindungan lingkungan diakui oleh ICAO dan dunia internasional. Indonesia sudah mempunyai peta jalan (roadmap) untuk mereduksi emis udara dari dunia penerbangan.

“Sejak ditetapkan dalam ICAO Assembly Resolusi A37-19, Indonesia melalui Ditjen Perhubungan Udara mulai menyusun Indonesia Action Plans yang disampaikan ke ICAO tahun 2013. Sesuai rekomendasi ICAO di mana Action Plans harus di-update setiap 3 tahun, kami kembali menyampaikan update State Action Plans pada Juni 2015. Secara nasional, Indonesia Action Plans terus di-update setiap tahun untuk memonitor progres implementasi dari setiap upaya mitigasi,” ujarnya.

Agus menambahkan, saat ini Indonesia juga sedang melakukan up-date Action Plans dan berharap dapat segera disampaikan ke ICAO lagi. “Jadi kita punya kontribusi yang nyata untuk eliminasi emisi udara dari penerbangan,” ujarnya lagi.

Beberapa upaya mitigasi yang telah dilakukan Indonesia, di antaranya adalah:

1. Penyusunan kebijakan, prosedur, dan pengembangan SDM.

2. Efisiensi prosedur operasional pesawat udara.

3. Pemanfaatan bahan bakar terbarukan untuk pesawat udara dan energi terbarukan di bandar dengan target penggunaan bahan bakar ramah lingkungan sebesar 2% pada akhir tahun 2016.

4. Penggunaan armada pesawat yang lebih baru dan ramah lingkungan.

5. Peningkatan Air Traffic Management dengan Performance Based Navigation (PBN).

6. Implementasi bandar udara ramah lingkungan.

7. Penyiapan infrastruktur implementasi market-based measures. Action Plans merupakan alat/ wahana perencanaan dan pelaporan secara sukarela dari suatu Negara untuk menginformasikan kegiatan/aksi mereka dalam rangka menurunkan emisi CO2 di sektor penerbangan. (jef)

Related For Indonesia Komitmen Kurangi Gas Karbon pada Penerbangan Internasional