Global News Indonesia
Menu
Peresmian Kampung Nelayan Teknologi Warnai Baksos Dharma Pertiwi - Milenial BUMN Diajak Peduli Petani, Gerakan Kawal Masa Tanam Sentuh Banyumas - KSP Harus Terapkan Tata Kelola Keuangan Yang Bertanggung Jawab - Sambut Nataru, Lima Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan 2 Minggu - Mulai di Malang, KUR BNI Wujudkan Drying Center Petani - Kawal Musim Tanam 2018/2019, BNI & Kementan Kini Garap Bumi Borneo - BNI Kembali Wujudkan Turnamen Pro-Am Indonesian Masters 2018 - LPDB Siap Dukung Lahirnya Wirausaha Pemula - HUT KPR KE-42 MOMENTUM BTN AJAK MILENIAL MENGAMBIL PERAN - Menteri Puspayoga Harapkan ICSB Lahirkan UKM Eksportir

Indonesia-Korsel Lanjutkan Kerjasama Pengembangan Eco Innovation UKM

September 4, 2018 | koperasi dan ukm


JAKARTA: (Globalnews.id)-Indonesia dan Korea Selatan melanjutkan kerja sama pengembangan “eco-innovation” UKM sebagai salah satu upaya mendorong UKM sebagai instrumen pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif.

Kerja sama tersebut diwujudkan dalam sebuah pertemuan 2018 ASEIC Global Innovation Forum yang digelar di Jakarta, Selasa (4/9).
Forum serupa telah digelar di Korea Selatan pada tiga tahun silam.

Chairman ASEM SMEs Eco-Innovation Myung Ki Sung dalam sambutannya mengatakan UKM telah memegang peran yang sangat penting dalam perekonomian global dan menjadi kunci penggerak pertumbuhan dan inovasi.

“Oleh karena itu, kita perlu mendorong UKM baik di Indonesia maupun di Korea agar semakin inklusif dan memiliki masa depan yang lebih berkelanjutan,” katanya.

Ia juga berpendapat kontribusi UKM dan koperasi yang semakin tinggi akan meningkatkan kinerja pembangunan di sebuah negara.
Meski ia menyadari UKM juga menghadapi beragam kendala di antaranya keterbatasan sumber daya hingga kerasnya kompetisi pasar.

Oleh karena itu, ia menilai UKM harus mulai melihat dan menggarap peluang bisnis berbasis eco-innovation.

Terkait Indonesia, Myung Ki Sung melihat potensinya yang sangat besar sebagai kantong UKM yang inovatif dan peduli lingkungan. “Indonesia dan Korea memiliki potensi untuk memperkuat kerja sama dalam bidang ini, Indonesia dengan sumber dayanya yang besar dan Korea dengan teknologi tingginya,” katanya.

Ia melihat Vietnam misalnya telah berhasil menjadi negara yang mampu mengembangkan potensi UKM-nya karena banyak melakukan transfer teknologi dengan Korea. Dengan begitu, ia berharap Indonesia bisa melakukan hal yang lebih dari itu.

Pada kesempatan yang sama Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Meliadi Sembiring berharap forum tersebut mampu menghasilkan kolaborasi yang saling menguntungkan dan pihaknya siap mendukung kerja sama yang lebih erat dalam upaya mendorong pertumbuhan UKM secara berkelanjutan.

Ia menambahkan, ada tiga program terkait pengembangan UKM yang dapat dan akan dikerjasamakan antara Korea dengan Indonesia meliputi global innovation forum, pertukaran teknologi, dan business matching.

“Ini bisa dikerjasamakan bersama. Sejak lama kita sudah bekerja sama dengan baik. Indonesia punya banyak sumber daya, SDM saja mencapai 250 juta dan sumber daya alam, laut yang begitu luas dari barat ke timur. Sementara Korea punya teknologi tinggi, kita bisa match-kan, ini kombinasi yang baik, win win solution,” katanya.

Meliadi sekaligus mengundang delegasi dari Korea untuk berkunjung ke Gedung Smesco Indonesia dimana produk-produk unggulan setiap provinsi di tanah air dipamerkan secara permanen di tempat itu.

Ia berharap melalui forum tersebut dapat semakin diperkuat UKM dari sisi eco-innovation sehingga semakin berkontribusi terhadap pertumbuhan yang berkelanjutan.(jef)

Related For Indonesia-Korsel Lanjutkan Kerjasama Pengembangan Eco Innovation UKM