Menu
DUKUNG THE NEW NORMAL, BTN AJAK PENGEMBANG BANGUN RUMAH RAKYAT - MONITORING TRANSPORTASI LAUT JELANG LEBARAN 2020, PELABUHAN DI BALIKPAPAN AMAN DAN TERKENDALI -   BNI Syariah Ajak Masyarakat untuk Bijak Bertransaksi di Masa Pandemi - Sambut Idul Fitri, ASDP Bagikan 3.671 Paket Sembako Bagi Masyarakat Sekitar Pelabuhan di 9 Provinsi - Kemenkop dan UKM Libatkan Komunitas untuk Distribusikan Masker Kain Bagi Pedagang - Tumbuh 2,8 Persen, IPC Catatkan Laba 2019 Sebesar Rp 2,5 T - Wujudkan _Covid Safe BUMN_, BNI Hi-Movers Sisihkan THR Rp 130,2 Miliar untuk Tangkal Virus - _PLAY_ ! Siaran PUPR TV Mengudara di Kanal Resmi KemenPU - INFINIX BERBAGI DENGAN PARA ANAK YATIM DI JAKARTA, MELALUI PROGRAM #INFINIXCARE - Gandeng Blibli.com, Kementerian Koperasi dan UKM Luncurkan KUMKM Hub

Kemenkop dan UKM Bantah Berikan Proyek Rp 200 Miliar kepada Siapapun diluar DAK

April 19, 2020 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)- kemenkop dan UKM Mengomentari beberapa posting hoax yang tersebar, Kementerian Koperasi dan UKM menyatakan bahwa pemberitaan terkait tidaklah benar.

KemenKopUKM mengalokasikan dana DAK sejumlah 200M rupiah untuk Pengembangan Kapasitas SDM KUKM di 34 Dinas Provinsi dan 253 Dinas Koperasi dan UKM Kab/Kota, dengan menggunakan metode e-learning dan mengedepankan prosedur physical distancing.

Tidak benar bahwa Kementerian Koperasi dan UKM memberikan proyek bernilai 200milyar rupiah kepada SIAPAPUN atau PERUSAHAAN MANAPUN di luar DAK (Dana Alokasi Khusus). Informasi tersebut bersifat fitnah dan menyesatkan.

Kunjungan HEBAT (PT. Harapan Bangsa Kita) milik Kaesang Pangarep (Putra Presiden RI) yang diwakili oleh Ansari Kadir selaku CMO, merupakan pertemuan untuk berbagi ide dan pengalaman dalam penyelenggaraan kompetisi untuk menjaring UMKM dan program lainnya dalam pengembangan UMKM, yang diinisiasi secara mandiri oleh HEBAT dengan mitra swasta, tanpa ikatan kerja formal apapun dengan KemenKopUKM.

Kementerian Koperasi dan UKM terbuka bagi siapa saja yang hadir untuk mengembangkan KUMKM, berdiskusi ataupun berbagi gagasan. Terlebih dalam masa pandemi seperti saat ini, dibutuhkan dukungan konstruktif dari semua pihak untuk membantu para pelaku KUMKM yang terdampak.(jef)

Related For Kemenkop dan UKM Bantah Berikan Proyek Rp 200 Miliar kepada Siapapun diluar DAK