Menu
DUKUNG THE NEW NORMAL, BTN AJAK PENGEMBANG BANGUN RUMAH RAKYAT - MONITORING TRANSPORTASI LAUT JELANG LEBARAN 2020, PELABUHAN DI BALIKPAPAN AMAN DAN TERKENDALI -   BNI Syariah Ajak Masyarakat untuk Bijak Bertransaksi di Masa Pandemi - Sambut Idul Fitri, ASDP Bagikan 3.671 Paket Sembako Bagi Masyarakat Sekitar Pelabuhan di 9 Provinsi - Kemenkop dan UKM Libatkan Komunitas untuk Distribusikan Masker Kain Bagi Pedagang - Tumbuh 2,8 Persen, IPC Catatkan Laba 2019 Sebesar Rp 2,5 T - Wujudkan _Covid Safe BUMN_, BNI Hi-Movers Sisihkan THR Rp 130,2 Miliar untuk Tangkal Virus - _PLAY_ ! Siaran PUPR TV Mengudara di Kanal Resmi KemenPU - INFINIX BERBAGI DENGAN PARA ANAK YATIM DI JAKARTA, MELALUI PROGRAM #INFINIXCARE - Gandeng Blibli.com, Kementerian Koperasi dan UKM Luncurkan KUMKM Hub

Kemenkop dan UKM Jalin Kerjasama Jalankan Skema Perlindungan dan Pemulihan UMKM

Mei 14, 2020 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)- Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan bahwa pihaknya bekerjasama dan berkoordinasi dengan kementerian dan lembaga negara lainnya, dalam menjalankan skema perlindungan dan pemulihan UMKM di tengah pandemi Covid-19.

“Misalnya, terkait insentif pajak bagi UMKM yang omsetnya di bawah Rp4,8 miliar, otomatis dinolkan pajaknya disubsidi 100% oleh pemerintah”, kata Teten, ketika menjadi narasumber di IDX Channel, Kamis (14/5).

Selain itu, cicilan bunga kredit UMKM juga ditunda selama enam bulan ke depan, untuk pinjaman UMKM sebesar Rp500 juta ke bawah. “Sementara untuk yang kredit Rp500 juta sampai Rp10 miliar, perlu kerjasama dengan pihak perbankan”, ujar Teten.

Menurut Teten, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sudah menyiapkan sistem monitoringnya. “Dengan begitu, jangan sampai ada debitur UMKM masih diminta membayar cicilan dan juga bunganya. Karena skema ini bunganya kita subsidi untuk di atas Rp500 juta hingga Rp10 miliar”, kata Menkop.

Namun, Teten mengakui, seperti disampaikan Menkeu Sri Mulyani, masih ada bank yang belum mengetahui kebijakan ini. “Kita sudah koordinasi dengan OJK. Dan OJK mestinya sudah mensosialisasikan ke perbankan”, tegas Teten.

Teten berharap OJK memantau lembaga pembiayaan yang ada di bawah kewenangannya, seperti pihaknya memonitoring koperasi di seluruh Indonesia. “Kami punya skema pengaduan lewat Call Center di Kementerian Koperasi dan UKM untuk pengaduan”, pungkas Teten.(jef)

Related For Kemenkop dan UKM Jalin Kerjasama Jalankan Skema Perlindungan dan Pemulihan UMKM