Global News Indonesia
Menu
Djakarta Lloyd Berangkatkan 500 Pemudik Gratis - Bank DKI Dukung Sistem Pembayaran Railink - Berangkatkan 12 Ribu Nasabah, BRI Life Beri Ketenangan Perjalanan Mudik - 12.200 Orang Ikut Dalam Program Mudik Bareng BRI - Direksi BNI Kunjungi Karyawan di Outlet yang Buka Saat Libur Lebaran - Sambut Lebaran 2018 dan Tahun Ajaran Baru, BNI Bagikan 7.200 Paket Santunan Anak Yatim - Mudik Gratis Bareng BUMN 2018, BNI Bersinergi dengan Garuda dan KAI Angkut 1.250 Pemudik - BRI Jalin Kerjasama Pembiayaan Rumah Bagi Anggota POLRI - Bank DKI Raih Penghargaan The 1st Trendsetter e-Money dari Infobank - Jiwasraya Berangkatkan 1000 Pemudik Gratis

Kemenkop dan UKM Targetkan 37.463 UKM Masuk Aplikasi PLUT KUMKM Berbasis Android

Mei 17, 2017 | koperasi dan ukm
yuana
MAKASSAR:(Globalnews.id)- Kementerian Koperasi dan UKM telah meluncurkan Aplikasi Pusat Layanan Usaha Terpadu-KUMKM (PLUT-KUMKM).
Dengan adanya aplikasi ini,  diharapkan para Konsultan Pendamping PLUT-KUMKM dapat aktif menginput data perkembangan UKM yang didampingi, sehingga memudahkan pihak terkait seperti Kemenkop dan UKM, Dinas yang membidangi Koperasi dan UKM,maupun stakeholder lain, dalam mengakses data.
Deputi Bidang Restrukturisasi Usaha yang diwakili Asisten Deputi Pendampingan Usaha, Eviyanti Nasution menjelaskan hal itu pada acara Diseminasi Kerjasama Pendampingan usaha KUMKM Regional II di Makassar, Selasa (16/5 2017 ).
Acara itu diikuti 30 orang Konsultan Pendamping PLUT-KUMKM, dari 11 provinsi yaitu Sulsel, Sulteng,  Sulut, Sulbar, Gorontalo, Maluku, Maluku Utara, NTT, Papua Barat, Kaltim, Bali, Kab. Wakatobi, Kab. Bantaeng, Kota Palopo.
Diseminasi pendampingan usaha ini juga menghadirkan  narasumber dari PT Angkasa Pura dan  Asosiasi BDS Indonesia.
“Diharapkan dengan hadirnya para narasumber tersebut peran dan fungsi PLUT-KUMKM akan semakin optimal,” jelasnya.
Lebih lanjut Eviyanti memaparkan, kegiatan ini bertujuan untuk optimalisasi peran dan fungsi PLUT-KUMKM, diantaranya optimalisasi penggunaan teknologi informasi melalui aplikasi CIS SMESCO yang telah tersedia di perangkat android.
Aplikasi ini bisa diunduh melalui Google Play ataupun bisa diakses langsung melalui www.manajemen.cis-nasional.id
Beberapa layanan yang tersedia di aplikasi tersebut adalah: Konsultasi Online dan Informasi Pasar.
“Melalui HP masing-masing, KUMKM di seluruh penjuru tanah air bisa melakukan konsultasi langsung dengan PLUT–KUMKM terdekat,” ujarnya.
KUMKM juga bisa melakukan promosi produk-produk mereka melalui layanan informasi pasar yang tersedia di aplikasi tersebut.
Aplikasi tersebut juga menyediakan layanan Database KUMKM online, dengan format sesuai dengan Peraturan Deputi Restrukturisasi Usaha Kementerian Koperasi dan UKM Nomor 02/Per/DEP.4/I/2017.
Dengan format yang telah distandarkan, database KUMKM online yang dikelola PLUT KUMKM bisa digunakan sebagai baseline bagi program #UMKMnaikkelas.
Database tersebut juga bermanfaat untuk keperluan akses pembiayaan dan credit rating.
Menurut Eviyanti,  data perkembangan UKM yang akan menjadi target diinput oleh pendamping PLUT-KUMKM selindo sebanyak 37.463 UKM.
Untuk Regional II, di Makassar ditargetkan sebanyak 16.700 UKM dengan rincian dari masing-masing PLUT-KUMKM Provinsi/Kabupaten/Kota: Provinsi Sulsel 325 UKM, Kota Palopo 1.206 UKM, Kabupaten Bantaeng 2.569 UKM, Kabupaten Wakatobi 45 UKM, Provinsi Sulbar, 851, Provinsi Sulut 400 UKM, Provinsi Sulteng 31 UKM, Provinsi Gorontalo, 4.709, Provinsi Bali, 800 UKM, Provinsi Kaltim, 430 UKM, Provinsi Maluku 800 UKM, Provinsi Malut 720 UKM, Provinsi NTT 3.573, dan Provinsi Papua Barat 241. (jef)

Related For Kemenkop dan UKM Targetkan 37.463 UKM Masuk Aplikasi PLUT KUMKM Berbasis Android