Menu
BNI Syariah Bersama Universitas Padjajaran Gelar Talkshow Edukasi Pengelolaan Keuangan Syariah - Begini Cara Ikuti Penyaluran Bantuan Sosial Tunai Jakarta - Sukses Gelar JD.ID Loyalty Festival 2020, JD.ID Berikan Apresiasi Kepada Seluruh Pelanggan - Bencana Sulut dan Jabar: Berlanjut, Bantuan BNI untuk Korban Banjir - MenKopUKM dan MenParekraf Optimalkan Kolaborasi di 5 Destinasi Super Prioritas - KemenKopUKM Dukung Peningkatan Daya Saing UMKM Melalui Kemitraan dengan Usaha Besar - Miliki kontak dengan Banyak Orang di Lingkungan Relatif Tertutup, DPP ORGANDA Himbau Pemerintah Berikan Priotas Vaksin Kepada Pengemudi Angkutan Umum - KemenKopUKM Tata Struktur Organisasi Baru Menuju Koperasi Modern Serta UMKM Berdaya Saing dan Naik Kelas - MenKopUKM Kebangkitan KUMKM Menjadi Kunci Pemulihan Ekonomi - Kelola Aset, Taspen Percayakan pada Kustodian BNI

Kemenkop Gandeng PHRI Gelar Pelatihan Peningkatan Kapasitas SDM

Maret 27, 2017 | koperasi dan ukm

IMG_20170324_225012

DENPASAR:(Globalnews.id)-Kementerian Koperasi dan UKM bersinergi dengan Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) menggelar pelatihan peningkatkan kapasitas bagi sumber daya manusia KUMKM. Pelatihan dilaksanakan di kota Denpasar, Bali, pada 21-24 Maret 2017, dengan dibuka oleh Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga.

Kemenkop UKM melihat visi 2025 sebagai paradigma baru perekonomian Indonesia, akan lebih berkonsentrasi pada perekonomian yang berbasis nasional dan sumber daya alam. Namun tantangan yang dihadapi antara lain, adanya kesenjangan pembangunan antar wilayah dan infrastruktur yang terbatas.

Di sisi lain, Indonesia memiliki sumber daya manusia yang melimpah dan kekayaan sumber daya alam sebagai modal awal. Namun kualitas manusia Indonesia masih harus ditingkatkan untuk dapat menggali potensi sumber daya alam. Atas dasar itulah, Kemenkop UKM melalui Deputi Bidang Pengembangan SDM melakukan kegiatan Pelatihan.

Menkop UKM Puspayoga mengatakan rasio wirausaha Indonesia telah mengalami kenaikan yang signifikan. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan rasio wirausaha per 2016 mencapai 3,1 persen dari total jumlah penduduk Indonesia yang mencapai 250 juta jiwa atau meningkat dari sebelumnya yang hanya 1,65 persen.

“Itu artinya melalui Gerakan Kewirausahaan Nasional telah mendorong tumbuh dan berkembangnya wirausaha di Indonesia,” kata Puspayoga.

Sebanyak 780 peserta yang mengikuti kegiatan pelatihan, dengan materi pelatihan, terdiri dari Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) bidang pariwisata bagi pengelola homestay sebanyak 240 peserta, dan SKKNI bidang pariwisata bagi pemandu wisata sebanyak 150 orang.

Materi pelatihan juga meliputi manajemen organisasi koperasi sebanyak 30 orang, pelatihan strategis pengembangan usaha koperasi sebanyak 30 orang, pemasyarakatan kewirausahaan sebanyak 150 orang, pelatihan kewirausahaan melalui GKN bagi perempuan sebanyak 40 orang, pelatihan kewirausahaan melalui GKN bagi pelajar sebanyak 40 orang, serta peran dunia usaha dalam kegiatan magang bagi pemuda sebanyak 100 orang.

Setelah mengikuti kegiatan ini, bagi peserta pelatihan SKKNI akan dilanjutkan dengan magang uji kompetensi di Lembaga Diklat Profesi (LDP). Kegiatan magang nantinya akan diikuti oleh 100 orang peserta yang telah diseleksi. Usai magang peserta akan ditempatkan pada perusahaan-perusahaan yang telah bekerja sama dengan Kemenkop UKM.

Tujuan dilaksanakan kegiatan pelatihan ini, yakni untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan kemampuan peserta dalam mengembangkan perkoperasian dan jiwa kewirausahaan, kompetensi mengelola koperasi, meningkatkan ketetampilan vocational bagi masyarakat, mengembangkan wisata dan magang bagi pemuda di Provinsi Bali.

“Selain itu, untuk menambah jaringan usaha dan membuka peluang baru dalam berwirausaha, serta menciptakan wirausaha baru,” kata Deputi bidang Pengembangan SDM, Prakoso BS. (jef)

 

Related For Kemenkop Gandeng PHRI Gelar Pelatihan Peningkatan Kapasitas SDM