Global News Indonesia
Menu
Tahun 2020 diyakini jadi era kebangkitan brand lokal Indonesia - Optimalisasi Perekonomian Domestik Jadi Tumpuan Pertumbuhan Ekonomi - Kemenkop dan UKM Genjot Potensi Daerah Tasikmalaya - BNI Hong Kong Promosikan Investasi dan Ekspor Indonesia - Dipimpin Kemenkop dan UKM, Stakeholders Selaraskan Strategi Nasional Pengembangan UMKM - ICEE Indonesia 2019, Gairahkan Pasar Elektronik Indonesia Menuju Industri 4.0 di Segmen Consumer Electronics - Kemenkop dan UKM Rumuskan Formula Tepat Sistem Pelayanan Publik - BNI Ajak Pegawai Cerdas Tangani Sampah - Kemenkop dan UKM Siap Bangun Rumah Produksi Bersama buat UMKM di Destinasi Wisata Labuan Bajo NTT - Menkop dan UKM Bersama Stafsus Presiden Bahas Pengembangan Produk UMKM

KKP Minta Dukungan Kemenkop dan UKM dalam Pembentukan Koperasi bagi Kelompok Budidaya Perikanan

November 28, 2019 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)-Kementerian Koperasi dan UKM bersama Kementerian Kelautan dan Perikanan menjalin sinergi program untuk penguatan dan pemberdayaan pembudidaya. Sinergi sangat penting dalam rangka penguatan kelembagaan, peningkatan skala usaha, penyerapan tenaga kerja, peningkatan produksi dan ekspor dari kelompok-kelompok usaha budidaya.

“Kami minta dukungan dan support kepada Menteri Koperasi dan UKM dalam bentuk penguatan kelembagaan termasuk pembentukan koperasi kepada pelaku usaha budidaya, karena bantuan di perikanan budidaya harus berbentuk koperasi,” kata Dirjen Perikanan Budidaya, Kementerian Kelautan dan Perikanan Slamet Subiakto usai bertemu dengan Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, di ruang kerja Menteri Koperasi dan UKM, Kamis (28/11).

Slamet mengatakan dari 6 juta pembudidaya, umumnya masih berbentuk kelompok usaha dan yang berbentuk koperasi masih sangat sedikit, hanya sekitar dua persen. Melalui penguatan kelembagaan dengan membentuk koperasi akan mendorong budidaya lebih berkembang, mempermudah akses pembiayaan berbunga ringan seperti KUR. Ini akan menjadikan pembudidaya menjadi kelompok usaha mandiri dan mampu naik kelas.

“Kelompok usaha budidaya yang selama ini mendapat intervensi penuh dari pemerintah setelah naik kelas dapat mengakses pembiayaan komersial dan menjadi mitra pembina baru kelompok-kelompok usaha baru,” kata Slamet.

Karena itu, ia mengharapkan dukungan Kementerian Koperasi dan UKM memfasilitasi pembentukan koperasi bagi kelompok usaha budidaya agar prosesnya berlangsung cepat. Dengan berkoperasi diharapkan para pembudidaya usahanya lebih terintegrasi, usahanya fokus dan lebih cepat untuk maju.

Ia mengatakan pihaknya akan segera mengirimkan data kelompok usaha budidaya di seluruh Indonesia agar penguatan kelembagaan segera dapat direalisasikan.(jef)

Related For KKP Minta Dukungan Kemenkop dan UKM dalam Pembentukan Koperasi bagi Kelompok Budidaya Perikanan