Global News Indonesia
Menu
Menkop dan UKM Teten Dorong 3,5 Juta Warung Masuk dalam Wadah Ekosistem - Menkop dan UKM Teten Masduki Dorong Warung Tradisional untuk Bisa Survive dan Naik Kelas - Kemenkop dan UKM Dorong Pertumbuhan "One Pesantren One Product" - Menkop UKM Ajak ISMI Wujudkan UMKM Naik Kelas - Stafsus Presiden Siapkan Program Upskilling UMKM Anak Muda dan Kaum Ibu Meekar - Web Series 'Percaya Ini Rindu', Literasi Asuransi BRI Life di Medsos Sasar Generasi Milenial - Wujud Kepedulian Sosial, Mitratel Bangun Fasilitas Air Bersih di Sragen - Penilaian Juri dan Survei: BNI Perusahaan yang Sangat Dipercaya - Blibli Sinergi dengan Pemerintah Adakan Pelatihan UKM Naik Kelas - Lucu, Sudah Masuk Revolusi Industri 4.0 Masih Impor Cangkul

Koperasi Mahasiswa Harus Jadi Pendamping Usaha di Lingkungan Kampus

Oktober 4, 2019 | koperasi dan ukm

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)-Koperasi akan terus beradaptasi dengan lingkungan maupun kemajuan zaman. Sejak dulu hingga era digital maupun era industrialisasi 4.0, bahkan era di atasnya lagi nanti, koperasi tidak akan ketinggalan zaman.

“Koperasi akan tetap tumbuh di berbagai era. Koperasi kini juga sudah memodernisasi diri, menggunakan tekhnologi digital dalam rangka menghadapi era revolusi industri 4.0,” kata Sekretaris Kementerian Koperasi dan UKM Prof Dr Rully Indrawan, saat seminar Nasional Pekan Koperasi 2019, di gedung Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta, kamis (3/10/2019).

Koperasi yang ada saat ini sebenarnya juga mencerminkan kultur dalam Islam yang diajarkan oleh Rosulullah. Koperasi tumbuh seiring sejalan dengan prinsip syariah, karena hidup secara bersama dan tolong-menolong.

Prof Rully juga meminta agar koperasi mahasiswa (Kopma) dijadikan sebagai pendamping bisnis di lingkungan kampus. Ia mengisahkan ketika menjadi mahasiswa, mengumpulkan tabungan untuk membuat usaha. “Saya ini pendiri Kopma Ikip (sekarang UPI) Bandung. Karenanya habitat saya koperasi dan Kopma, saya saat ini berarti berada di lingkungan saya sendiri,” paparnya.

Seminar dengan tema: Technopreneurship, bersinergi bersama Koperasi mewujudkan jiwa wirausaha generasi emas dalam persaingan global di industri 4.0″ ini dihadiri oleh Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Prof Dr Amany Lubis, Wakil Rektor bidang III (kemahasiswaan) Prof Dr Masyri Mansur, Direktur Umum dan Hukum LPDB KUMKM Jaenal Aripin, Kepala Dinas koperasi Tangerang Selatan Amalia Julita Najmah.

Hadir juga 10 Kopma di Indonesia, yaitu: Kopma UGM, Kopma Univ Siliwangi, Kopma IAIN Curug, Kopma Univ Bengkulu, Kopma UNY, Kopma UIN Malang, Kopma IAIN Bone, Kopma UPI, Kopma STIE Ekuitas dan Kopma Univ Negeri Malang.

Rektor UIN Amany Lubis mengatakan, ini memang acara pekan koperasi, tapi semangat mahasiswa berkoperasi akan ditularkan ke program-program lainnya. Dengan semangat koperasi generasi muda memiliki semangat optimisme untuk membangun negeri ini.

“Jiwa koperasi selaras dengan nilai-nilai Islami yang bekerjasama dalam berbagai hal. Sejak zaman Rasulullah, kerjasama sudah dilakukan untuk membangun peradaban. Membangun Indonesia juga tidak akan lepas dari kerjasama, karenanya koperasi harus dikembangkan dan kami ingin kerjasama lebih lanjut dengan Kementerian Koperasi dan UKM,” harapnya.

Sebelumnya Warek Masyri Mansur meminta para mahasiswa untuk mempersiakan diri dalam rangka menghadapi era 4.0. Mahasiswa harus berinovasi untuk memanfaatkan teknologi itu. “Kemampuan berkomunikasi harus ditingkatkan, karena komunikasi di era ini pasti menggunakan bahasa global yang salah satunya bahasa Inggris. Mahasiswa juga harus membangun jaringan/networking,” pinta Masyri.

Ketua Kopma UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Adam Rizki mengatakan, acara ini pada sudah digelar dalam 2 tahun terakhir dan ini tahun kedua untuk tingkat nasional. Program tahunan Kopma UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini, sebagai sarana silaturahmi, berkumpul dan berkompetisi dengan Kopma perguruan tinggi di Indonesia. Acara juga diisi dengan  pameran produk UKM, seminar, bhakti sosial dan lain-lain.(jef)

Related For Koperasi Mahasiswa Harus Jadi Pendamping Usaha di Lingkungan Kampus