Menu
Gandeng Ina Produk Indonesia, MenKopUKM Ingin Direktori Digital Perluas Pasar UMKM Tanah Air - Animo Berbisnis Tinggi, Aku Saudagar Muda 2021 Terima 2.510 Pendaftar - Sinergi LPDB-KUMKM dan Perbankan Percepat Rekonsiliasi Data Rekening Dana Bergulir Periode 2000-2007 - KemenKopUKM Temukan Koperasi Diduga Lakukan Praktik Pinjol Ilegal - Meski Merupakan Pelaku Mayoritas, Namun Kontribusi UMKM Terhadap Nilai Ekspor Masih Kecil - MenKopUKM: Sinergi Perkuat Daya Saing UMKM untuk Kembangkan Pasar Nasional dan Global - Sinergi KemenkopUKM dan Pemkab Gianyar Bangkitkan Usaha Mikro Sektor Pariwisata di Bali - GMF dan Angkasa Pura I Tandatangani Nota Kesepahaman Rencana Kerja Sama Pemanfaatan Lahan Bandara Sultan Hasanuddin Makassar - Banking & Property Outlook 2022: Sektor Properti Jadi Andalan Pemulihan Ekonomi Pascapandemi - Jelang Sumpah Pemuda, Politikus Muda PPP Ingatkan Pemerintah Agar Serius Memperhatikan Keamanan Siber

LPDB-KUMKM Diminta Prioritaskan Pembiayaan ke Koperasi

November 25, 2020 | koperasi dan ukm

Lhokseumawe:(Globalnews.id)-Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menugaskan manajemen Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) untuk menyiapkan skema pinjaman/pembiayaan yang memungkinkan dapat memperkuat peran koperasi untuk penyerapan produk-produk pangan masyarakat, termasuk kopi.

Staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM M Riza Damanik mengatakan, langkah tersebut diambil sebagai upaya memitigasi dampak pandemi Covid-19, yang diketahui dari sisi _demand_ mengalami gangguan (penurunan), dan dari sisi _supply_ produknya pun juga terganggu.

“Khusus untuk komoditas kopi, berdasarkan informasi dari Bupati Bener Meriah, Tgk H. Sarkawi bahwa kopi produksi masyarakat Bener Meriah yang dikenal dengan Kopi Gayo sebelum pandemi Covid-19, hampir 90% di ekspor ke sejumlah negara. Namun saat terjadi pandemi, pasar luar negeri mengalami penurunan daya beli, sehingga terjadi penumpukan stok,” kata Riza saat melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Bener Meriah, Lhokseumawe, Aceh, Selasa (24/11/2020).

Oleh karena itu, lanjut Riza, perlu ada terobosan. “Pak Menteri melalui LPDB- KUMKM, memberikan prioritas pembiayaannya kepada koperasi,” katanya. Diharapkan, dengan mendapatkan pinjaman/pembiayaan dari LPDB-KUMKM, nantinya koperasi dapat memainkan peran strategis, yakni menjadi agregator, menyerap produk-produk petani kopi. Lalu, pada saat yang bersamaan juga mencari atau membangun kemitraan dengan pasar lain.

“Kalau sekiranya pasar kopi harganya sudah pulih, bisa langsung dilepas ke pasar. Tapi bila harga masih tetap rendah bisa menggunakan skema resi gudang,” ungkapnya. Selain itu, untuk komoditas tertentu bisa dioptimalkan penyerapannya melalui belanja Pemerintah. Misalnya, Kementerian Sosial untuk bantuan sosial, kemudian Kementerian Kesehatan untuk komoditas yang bisa menekan _stunting_.

“Semua strategi tersebut, sedang kita optimalkan untuk menjaga daya beli dan penyerapan produk-produk rakyat,” kata Riza.

*Siap Membiayai*

Sementara itu, Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo mengatakan, bahwa pihaknya siap menyalurkan dana bergulir kepada koperasi, termasuk koperasi di Bener Meriah. Adanya pinjaman/pembiayaan dari LPDB-KUMKM kepada koperasi diharapkan dapat menyerap kopi-kopi yang ada di pengumpul yang sedang kelebihan stok.

Namun, lanjutnya, koperasi yang akan mendapatkan pinjaman/pembiayaan dari LPDB-KUMKM tentunya harus koperasi yang benar-benar sehat. Ia menambahkan, pinjaman/pembiayaan dari LPDB-KUMKM memiliki bunga yang relatif rendah yakni 3 hingga 5 persen per tahun (menurun).

“Diharapkan dengan adanya bantuan pinjaman/pembiayaan dari LPDB-KUMKM  para petani kopi di Lhokseumawe ini dapat mengatasi kesulitan mereka akibat terdampak wabah Covid-19. Saat ini kami sedang menganalisa koperasi mana yang akan ditunjuk untuk mendapatkan pinjaman/pembiayaan,” ujarnya.

Bupati Bener Meriah, Tgk H. Sarkawi mengapresiasi upaya Kementerian Koperasi dan UKM melalui LPDB-KUMKM yang akan memberikan bantuan perkuatan permodalan kepada koperasi di Kabupaten Bener Meriah.

Ia menjelaskan, sebelum pandemi Covid-19 ekspor Kopi Gayo mencapai 35.000 ton per tahun dengan nilai sekitar 200 juta dollar AS. Kopi Gayo merupakan kopi termahal di dunia yakni 6 Dollar AS per kg. Sementara kopi Brazil harganya hanya 3 dollar AS per kg.(Jef)

Related For LPDB-KUMKM Diminta Prioritaskan Pembiayaan ke Koperasi