Global News Indonesia
Menu
Lanjutan Gerakan Kawal Musim Tanam OKMAR 2018/2019, BNI Garap Deli Serdang - Hari Ibu dan HUT DWP Momentum Kebangkitan Perempuan Indonesia - Bluebird Jalin Kerja Sama dengan UNICEF untuk Pendidikan Anak Indonesia - Penerapan Cukai Plastik Diragukan Bisa Mengubah Perilaku Masyarakat - Bank DKI - Taspen Dukung Layanan Keuangan bagi Pensiunan - Peresmian Kampung Nelayan Teknologi Warnai Baksos Dharma Pertiwi - Milenial BUMN Diajak Peduli Petani, Gerakan Kawal Masa Tanam Sentuh Banyumas - KSP Harus Terapkan Tata Kelola Keuangan Yang Bertanggung Jawab - Sambut Nataru, Lima Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan 2 Minggu - Mulai di Malang, KUR BNI Wujudkan Drying Center Petani

LSP Koperasi Baru Ada Lima, Mestinya Ada di Setiap Provinsi

April 4, 2017 | koperasi dan ukm
Deputi Bidang Pengembangan SDM Kementerian Koperasi dan UKM Prakoso BS

Deputi Bidang Pengembangan SDM Kementerian Koperasi dan UKM Prakoso BS

JAKARTA: (Globalnews.id)- Kementerian Koperasi dan UKM menargetkan setiap provinsi akan berdiri Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) untuk mempercepat sertifikasi pengurus koperasi. Sesuai dengan ketentuan, pengurus dan pengelola koperasi, khususnya koperasi simpan pinjam, harus bekerja berdasarkan standar kompetensi.

Deputi Bidang Sumber Daya Manusia (SDM)  kemenkop dan UKM, Prakoso BS mengatakan, saat ini hanya ada lima LSP di Indonesia, yakni di Jawa Tengah, Jakarta, dan Jawa Timur. Padahal, pengurus dan pengelola koperasi yang harus disertifikasi jumlahnya ratusan ribu orang. Jika hanya mengandalkan lima LSP yang ada, peningkatan standar kompetensi pengurus koperasi akan sangat lama.

“Karena itu, kami sudah mengirimkan surat ke semua provinsi agar mendirikan LSP serta mendorong pihak swasta memberi perhatian terhadap kebutuhan LSP di Indonesia,” kata Prakoso di Jakarta, Selasa, 4 April 2017.

Dia mengemukakan, Kemenkop dan UKM akan membantu upaya percepatan pendirian LSP. Pihaknya akan berkoordinasi dengan Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) untuk pemberian izin terhadap pendirian LSP.

Ketentuan sertifikasi pengurus dan pengelola operasi tertuang dalam Peraturan Menteri Koperasi dan UKM No. 19 Tahun 2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Usaha Simpan Pinjam oleh Koperasi.

Hal ini juga diatur dalam draf revisi UU No. 17 Tahun 2012 tentang Perkoperasian. Ke depan, ditargetkan semua koperasi dari semua jenis koperasi harus memenuhi standar kompetensi.(jef)

 

Related For LSP Koperasi Baru Ada Lima, Mestinya Ada di Setiap Provinsi