Menu
Dukung Penanganan Covid-19, Bank DKI Ajak Warga DKI Jakarta Berdonasi Melalui Bank DKI Peduli - BNI Syariah Catat Transaksi Mobile Banking Selama COVID-19 Naik Signifikan - LPDB-KUMKM Beri Pinjaman Rp50 M Bantu UMKM Mitra Kospin Jasa di Masa Pandemi Corona - Kemenkop dan UKM Ajak KUMKM Indonesia Produksi Masker Kain - Berharap Warga DKI dan Daerah Lain Segera Hidup Normal dan Sehat,DRD DKI Dukung Kebijakan Gubernur Anies Berlakukan PSBB di Jakarta - Kemenkop dan UKM Lakukan Pelantikan Pejabat Sesuai Protokol Covid-19 - Pemulihan Ekonomi Nasional Sangat Bergantung Pada Keberhasilan Pencegahan Covid 19 - Laba Bersih BNI Februari 2020 Meningkat 22,3% Jadi Rp 2,58 Triliun - Ringankan Beban Masyarakat, BNI Syariah Salurkan Bantuan 5,7 Ton Beras ke Ojek Online dan Pedagang - Menkop dan UKM Harap 8 Langkah Mitigasi Bisa Bawa Dampak Ekonomi Positif bagi Pelaku KUMKM

Menkop dan UKM Minta Pelaku Usaha Furnitur Manfaatkan Peluang Ekspor 

Maret 14, 2020 | koperasi dan ukm

Yogyakarta:(Globalnews.id)- Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mendorong pelaku usaha furnitur menangkap peluang ekspor yang masih sangat besar. Ekspor furnitur Indonesia masih hanya sekitar dua persen dari total pasar furnitur dunia. 

“Ekspor furnitur Indonesia masih kecil, dua persen dari pasar dunia. Ini tantangan bagi pelaku usaha untuk menangkap peluang ini,” kata Menteri Teten Masduki saat membuka Jogja International Furniture and Craft Fair Indonesia (JIFFINA 2020), Sabtu (14/3/2020). 

Ia mengatakan peluang Indonesia mengisi pasar ekspor furnitur dunia  sangat besar karena bahan baku furnitur tersedia di dalam negeri. Hanya ia mengakui perlu manajemen bahan baku agar pasokan stabil dan kemampuan SDM pengrajin furnitur. Ia yakin jika dua hal ini dikelola dengan baik maka ekspor tidak akan masalah. 

Yang penting saat ini, pelaku usaha menangkap selera pasar yang berkembang cepat untuk menghasilkan corak dan desain yang khas. Ditambah lagi isu lingkungan, pelaku usaha furnitur harus menjaga sustainability. 

“Furnitur dinamis, perkembangannya sangat cepat, kita bisa kalah kompetisi jika tidak melakukan penyesuaian,” tegas Menteri. 

Ditekankan Menteri, sinergi antara pemerintah dan pelaku usaha serta asosiasi perlu berjalan baik untuk menjadikan furnitur sebagai pemain ekspor dunia. 

Industri furnitur merupakan sektor strategis dalam perekonomian nasional. Dalam  industri ini banyak pihak berperan mulai dari hulu sampai hilir, petani hingga pengrajin usaha kecil dan menengah. 

Nilai ekspor furnitur Indonesia pada 2018 mencapai US$1,79 miliar. Industri furnitur berperan menyerap tenaga kerja, sekitar 4,51 persen dari total tenaga kerja di sektor manufaktur. 

Hadir dalam JIFFINA 2020 Dirjen Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih dan Sekretaris Daerah Provinsi DI Yogyakarta. (jef)

Related For Menkop dan UKM Minta Pelaku Usaha Furnitur Manfaatkan Peluang Ekspor