Menu
Seskemenkop dan UKM Apresiasi LPDB dan Pemprov Sulsel - Kabar Gembira bagi Pemilik Kapal, Dokumen Bisa Jadi Agunan Kredit - Menkop dan UKM Teten Masduki: UMKM Harus Mampu Memahami Tren Market Dunia - Gandeng Sicepat Ekspres, Skeenshop.id Siap Beri yang Terbaik Bagi Pelanggan - Angkasa Pura I Raih Penghargaan RRI iConomics BUMN Brand Award 2020 "Millenial's Choice" - LPDB KUMKM Berikan Kelonggaran Penundaan Pembayaran Sampai 12 Bulan bagi Pedagang Terdampak Kebakaran Pasar Cempaka Putih - KemenkopUKM beri Pembekalan Peserta Magang Bagi Pemuda Untuk Mencetak Wirausaha Baru - Dukung Qanun LKS Aceh, BNI Syariah Total Tambah 13 Outlet Baru - KemenkopUKM Gulirkan Program Magang Untuk Cetak Wirausaha Baru - KemenkopUKM Siapkan Bantuan Program Buat Pedagang yang Terdampak Kebakaran di Pasar Cempaka Putih

MenkopUKM Launching Platform e-Brochure Smesco dan Sekolah Ekspor

Agustus 20, 2020 | koperasi dan ukm

Jakarta:(Globalnews.id)- Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki secara resmi meluncurkan aplikasi digital e-Brochure Smesco dan Sekolah Ekspor, di Jakarta, Rabu (19/8).

Platform e-Brochure Smesco merupakan platform yang membantu pelaku bisnis UMKM dalam mempromosikan dan memasarkan produknya secara digital. Platform ini tidak hanya menampilkan produk-produk unggulan KUMKM seluruh Indonesia, tetapi juga menyediakan feature yang memudahkan terjadinya transaksi jual beli secara langsung antara pelaku UMKM sebagai penjual dengan masyarakat yang menjadi target pasarnya.

“Digitalisasi e-Brochure untuk memperluas akses pasar bagi produk UMKM”, ucap MenkopUKM, dalam sambutannya.

Menurut Teten, aplikasi e-Brochure jauh lebih simpel dan mudah diaplikasikan, termasuk untuk kalangan orangtua. “Tidak semua pelaku UMKM bisa dan mampu berjualan di marketplace. Melalui e-Brochure, bisa dijadikan sebagai ajang latihan untuk masuk ke ekosistem digital”, jelas Teten.

Sedangkan Sekolah Ekspor adalah wadah atau sarana pelatihan bagi UMKM, terutama usaha kecil, untuk memahami seluk-belum cara mengekspor produknya.

Sekolah Ekspor yang juga merupakan salah satu bentuk langkah konkrit untuk menggairahkan UKM dan UKM Kampus untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional dan meningkatkan ekspor, khususnya produk KUKM.

Teten mengakui, pelaku UMKM masih menghadapi beberapa kendala klasik. Diantaranya, kapasitas produksi masih rendah, hingga standar produk (sertifikat dari negara tujuan).

Teten meyakini Sekolah Ekspor akan berjalan bagus. Pasalnya, sekolah itu bukan sekadar ajang pelatihan ekspor, tapi juga terhubung dengan pasar, akses pembiayaan, perijinan ekspor, bea cukai, hingga memanfaatkan potensi diaspora.

Sangat User-Friendly

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Smesco Indonesia Leonard Theosabrata menjelaskan, platform ini dirancang supaya mudah digunakan setiap orang, sangat user-friendly.

Selain mudah diakses melalui mobile phone bisa juga melalui desktop atau laptop, baik oleh UMKM maupun masyarakat yang ingin membeli produk tersebut. “Mereka dapat berinteraksi juga secara langsung melalui feature yang sudah disiapkan”, kata Leonard.

Dalam mensosialisasikan program ini, Smesco Indonesia melaksanakan webinar tutorial pembuatan katalog produk yang nantinya ditampilkan dalam platform e-Brochure.

Webinar ini telah diikuti Dinas Provinsi yang membidangi KUMKM, para Konsultan dan Pendamping yang tergabung dalam Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT) dan tersebar di berbagai wilayah Indonesia, Komunitas dan Asosiasi, Pelaku KUMKM binaan KemenkopUKM serta masyarakat umum yang berminat mempromosikan produknya bersama Smesco.

“Target awal e-Brochure ini menjangkau 10 ribu pelaku usaha KUMKM yang tergabung dalam program e-Brochure”, ungkap Leonard.

Leonard menambahkan, e-Brochure merupakan tahap awal dari penyusunan database UMKM yang akan melalui proses kurasi untuk masuk ke dalam Konvoi Produk Nasional dan selanjutnya akan mendapatkan promosi dalam Sparc Trade. Yaitu, platform program lanjutan yang dibuat Smesco untuk mempertemukan antara supply dan demand dalam bentuk hubungan B2B (business to business).

“Sparc Trade inilah yang akan menjadi wadah utama Smesco untuk menghubungkan pasokan dari program Konvoi Produk Nasional ke pembelinya, baik dalam maupun luar negeri,” tukas Leonard.

Sementara Kepala Sekolah Ekspor DR Handito Joewono menegaskan bahwa pihaknya siap mencetak 10 ribu eksportir baru, untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional.

“Ekspor menjadi harapan dan diminati para pelaku usaha khususnya UKM dan kalangan kampus,” pungkas Handito.(jef)

Related For MenkopUKM Launching Platform e-Brochure Smesco dan Sekolah Ekspor