Global News Indonesia
Menu
Tingkatkan Kapasitas UMKM Pengrajin, Kemenkop & UKM dan Kemenperin Sinergi dengan Dekranas dan TP PKK - Kemajuan UKM Jadi Tanggung Jawab Bersama - E-Samsat Tahap II Dibuka, BNI Perluas Layanan ke 16 Provinsi - Kejar Target Rasio Elektrifikasi, BNI Salurkan Kredit ke PLN Rp 1,1 Triliun - BNI Rintis “Aku Saudagar Muda” Cetak Siswa SMK Berjiwa Bisnis - Kemenkop dan UKM bersama TopKarir Atasi Masalah Pengangguran di Indonesia - BNI Berikan Solusi Keuangan Menyeluruh Bagi Semen Indonesia Group - Dua Ruas Tol yang Dibiayai BNI Diresmikan - Program Perhutanan Sosial, Dukungan BNI Sentuh 2.000 an Petani Jabar - Menteri Puspayoga Ajak Lulusan Unas Jadi Pengusaha

Menteri Koperasi dan UKM Puspayoga kunjungi Koppontren Mart

Mei 7, 2017 | koperasi dan ukm

IMG-20170506-WA0004

MARTAPURA:(Globalnews.id)-Kini banyak koperasi pondok pesantren (Koppontren) yang berkembang pesat. Hal itu terungkap saat Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga berkunjung ke Koppontren Darussalam di Martapura, Sabtu (6/5/2017).

Kepada pengurus Koppontren Darussalam, Menteri Puspayoga berharap Koppontren Darussalam memanfaatkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang bunganya juga sangat ringan, yang dulu bunganya 22%,  kini hanya 9%.

“Atau pinjaman dana bergulir dari Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) yang bunganya 4,5 % per tahun dan dalam waktu dekat akan diluncurkan Kredit Ultra Mikro Indonesia (UMI) yang bunganya berkisar 2 % sampai 4 % dengan maksimal pinjaman Rp 10 juta tanpa agunan” tuturnya.

Penjelasan Menkop dan UKM itu ditanggapi antusias oleh pengurus. “Ya itu sangat ringan,” ujar M Syarif Bustomi, ketua Koppontren Darussalam saat menyambut rombongan Menkop dan UKM.

Syarif menjelaskan bahwa koperasi yang dipimpinnya dapat hidup dan berkembang karena  usahanya menopang seluruh kebutuhan para santri. Ada delapan unit usaha yang dijalankan koperasi. Yaitu, usaha kitab, kantin, waserda, jilbab, fotokopi, seragam, dan parfum.

Lokasi Koppontren itu sangat strategis, yaitu ada di Jalan KH Masyful Anwar 27 yang ramai dilewati kendaraan. Koperasi memiliki delapan kapling toko untuk menampung semua unit usaha kecuali kantin.

Karena tempatnya yang ada di tepi jalan umum, usaha koperasi ini selain untuk kebutuhan santri juga dinikmati masyarakat sekitar. Misalnya, fotokopi, waserda, dan kios parfum.

Koperasi ini prospeknya bagus ke depan karena menunjang kebutuhan santri yang jumlahnya 11 ribu orang,” tutur I Wayan Dipta, Deputi Bidang Produksi dan Pemasaran Kemenkop dan UKM yang mendampingi Puspayoga. Omzet tahun terakhir, 2016 mencapai Rp1,68 miliar, dinilainya sangat baik. Bahkan, kata dia, banyak alumni yang membantu menghidupkan koperasi.

Puspayoga sempat mencoba kopiah produk Koppontren tersebut. “Wah bagus juga,” ujarnya spontan. (jef)

 

Related For Menteri Koperasi dan UKM Puspayoga kunjungi Koppontren Mart