Global News Indonesia
Menu
Pelayaran Perdana Angkutan Jarak Jauh Lintas Jakarta-Surabaya diresmikan - UKM Manufaktur Indonesia Dapat Pendampingan dari Ahli Korea Lewat Program TASK - KIAT - Tingkatkan Faktor Keselamatan, Ditjen Hubdat Laksanakan Ramp Check Secara Periodik - Menkop dan UKM Puspayoga Beri Penghargaan pada 21 UKM Inspiratif - Ikut Pameran di Korea, Koperasi Kopi Indonesia Sukses Jaring Buyer Mancanegara dan Transaksi Awal Rp 1,9 Miliar - Opsi Revitalisasi Jalur KA Semicepat JKT-SBY diputus Maret 2018 - Dirjen KA Kemenhub Optimis Target Serapan Anggaran 2017 Tercapai - HP Bisa Jadi Sarana Tepat Bagi Pemasaran Produk Secara Online - Kemenkop dan UKM Arahkan Koperasi Ritel Bentuk Holding Distribusi Centre - Menteri Puspayoga: UMKM Kuliner Agar Miliki Hak Merek Hak Cipta

Meski Yuk Nabung Saham Sukses,Literasi Pasar Modal Masih Kurang

February 2, 2017 | ekbis

ebiii

Jakarta:(Globalnews.id): Kampanye ‘Yuk Nabung Saham’ yang digencarkan Bursa Efek Indonesia (BEI) sejak 2015 lalu, mulai mebuahkan hasil. Program ini terbukti dapat meningkatkan jumlah investor di pasar modal dari 15 persen menjadi 25 persen pada 2016.

Direktur Pengembangan BEI, Nicky Hogan mengatakan, berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), tingkat literasi pasar modal saat ini meningkat, dari 3,7 persen pada 2013 menjadi 4,3 persen pada 2016. Sedangkan inklusi keuangan naik dari 0,11 persen menjadi 1,25 persen.

Kenaikan tersebut terjadi secara siginifikan saat BEI mulai mengkampanyekan Yuk Nabung Saham di 2016 ini. “Saat ini jumlah investor pemula naik cukup signifikan. Sekitar 80 persen investor dalam rentang usia 20-40 tahun,” ujar Nicky dalam dalam diskusi Emiten Bicara Industri di Jakarta, Kamis (2/2)..

Menurut Nicky, hal tersebut merupakan bukti keberhasilan program Yuk Nabung Saham. Selain itu, BEI juga menarik investor melalui Sekolah Pasar Modal yang rutin dilakukan. Dari kegiatan tersebut, pihak BEI mewajibkan peserta untuk membuka rekening efek

“Biasanya buka rekening efek di sekuritas itu bisa lima hari, peserta SPM itu buka rekening langsung jadi di hari yang sama. Jadi selesai SPM mereka bisa bawa pulang saham,” ujarnya.

Dengan demikian, pihaknya berusaha agar masyarakat tertarik untuk investasi jangka panjang di BEI atau dalam istilah lain yakni menabung saham.

Pengamat Pasar Modal, Satrio Utomo menjelaskan, literasi pasar modal di Indonesia masih sangat kurang dibandingkan negara tetangga.

“Singapura dua per tiga penduduk sudah menjadi investor pasar modal, Malaysia seperlima yang miliki rekening pasar modal. Kita itu 0,15 persen, tidak pernah bisa mecapai 0,2 persen dari jumlah penduduk saat ini,” ujar Satrio.

Kemudian BEI mencanangkan program Yuk Nabung Saham, dengan mengkampanyekan bahwa uang Rp 100 ribu bisa digunakan untuk berinvestasi saham.

Awalnya ia menilai program ini tidak bagus karena melihat dengan dana yang sangat kecil itu akan sulit sekali untuk menentukan saham mana yang akan dibeli dengan keuntungan besar, sehingga terkesan mirip seperti judi.

“Ternyata program ini sukses mengundang investor pemula. Sekarang pertumbuhannya sudah 25 persen per tahun, dibandingkan dulu yang hanya 15 persen,” katanya. Oleh karena itu, ia menilai program ini sangat bagus untuk dilanjutkan.

Dorong  Investor Aktif

Nicky Hogan mengatatakan, likuiditas perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) membutuhkan investor untuk aktif bertransaksi. Dari total 530.000 investor yang resmi tercatat, hanya sepertiga yang aktif.

Artinya, hanya sekitar 180.000 investor yang setiap hari melakukan transaksi di lantai bursa. Melihat kondisi tersebut, BEI berupaya meningkatkan jumlah investor aktif.

“Dengan berbagai upaya kami targetkan investor aktif bisa mencapai 250.000,” ujarnya. Dia menjelaskan, untuk meraih jumlah investor aktif, BEI terus melakukan kampanye dan edukasi kepada investor. BEI berharap tahun ini dapat mencapai penambahan sebanyak 100.000 investor baru.

“Kampanye yang kami lakukan tidak hanya bersifat edukasi tapi juga inklusi artinya seseorang yang telah mendapatkan pengetahuan tentang pasar modal kami dorong untuk langsung menjadi investor,” tuturnya.

Kampanye ‘Yuk Nabung Saham’ yang telah digelar BEI sejak akhir 2015 terbukti mampu mendorong peningkatan jumlah investor baru. Di sepanjang tahun 2016 jumlah investor baru tercatat sebanyak 100.000, jauh lebih tinggi dibanding penambahan investor baru beberapa tahun sebelumnya.

“Kampanye aktif dilakukan melalui Sekolah Pasar Modal yang bekerja sama dengan 20 Anggota Bursa. Yang menarik investor baru kebanyakan berusia 20-40 tahun yang memang aktif melakukan transaksi harian,” tambahnya.(jef)

 

 

Related For Meski Yuk Nabung Saham Sukses,Literasi Pasar Modal Masih Kurang