Menu
KemenkopUKM Gelar Pelatihan Terpadu Guna Percepat Pemulihan Ekonomi Nasional - LPDB-KUMKM Optimalkan Peran Satgas Percepat Penyerapan Dana PEN - MenkopUKM Tegaskan Pemulihan Ekonomi Nasional Dimulai dari UMKM - BNI Syariah Gelar Qurbanku Hasanahku Salurkan 530 Hewan Kurban Senilai Rp4,3 Miliar - KemenkopUKM Raih Opini WTP Dari BPK Enam Tahun Berturut-Turut - SEMESTER I/2020, BTN KANTONGI LABA BERSIH RP768 MILIAR - Tinjau Grand Smesco Hills, MenKopUKM Akan Fokus Untuk Pelatihan Bisnis - Nurdin Halid Somasi Dirjen Peraturan Perundang-undangan - MenKopUKM Optimis Rungkun Awi Cisarua Menjadi Titik Ekonomi Baru Masyarakat - Berkat Program PEN, Debitur Mikro Bank BRI Kembali Bangkit

Mulai 9 Agustus 2019 Tarif Batas Atas dan Bawah Ojol Diperluas ke 88 Kota

Agustus 8, 2019 | news

Direktur Angkutan Jalan Ditjen Hubdar Kemenhub Achmad Yani didampingi operator ojol, saat jumpa pers Kamis (8/9)

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)- Terhitung mulai Jum’at (9 Agustus 2019) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) bakal menerapkan tarif batas atas dan batas bawah ojek online (ojol) di 88 kota. Saat ini, baru 45 kota yang telah diterapkan tarif ojol tersebut.

Direktur Angkutan Jalan Kemenhub, Ahmad Yani mengatakan, penambahan pemberlakukan tarif ojol tersebut berada pada Zona I yang meliputi Jawa, Sumatera, dan Bali, dan Zona III yang meliputi Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara, dan Papua

“Hari Ini adalah tahap ketiga kurang lebih 88 kota dan kabupaten, yang tarifnya juga akan segera naik. Tanggal 9 pukul 00.00 WIB nanti,” ujarnya, didampingi perwakilan dari operator ojol dari Gojek dan Grab di Kantor Kemenhub, Jakarta, Kamis (8/8/2019).

Menurut Yani, dengan tambahan 88 kota tersebut maka total 123 kota dan kabupaten yang telah diberlakukan tarif ojol.

Adapun, 88 kota tersebut di antaranya, Kota Sabang, Bukit Tinggi, Jambi, Tanjung Pinang, Pematang Siantar, Banyuwangi, Porogo, Malang, Tegal, Pati, Kediri, serta Madiun.

“Jadi semuanya baik zona I dan III, bertambah kurang lebih menjadi 123 kota,” tutur dia.

Untuk diketahui, tarif ojol kini dibagi dalam tiga zona, dengan biaya jasa yang menggunakan tarif batas atas dan bawah.

Zona I meliputi Jawa, Sumatera dan Bali. Tarif batas bawah Rp 1.800 per km, sedangkan tarif batas atas Rp 2.300 per km. Biaya minimum sekali perjalanan Rp 7.000 – Rp 10.000 per 4 km.

Zona II meliputi Jabodetabek, dengan batas bawah Rp 2.000 per km, dan tarif batas atas sebesar Rp 2.500 per km. Biaya minimum Rp 8.000 – Rp 10.000 per 4 km.

Zona III adalah Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara, dan Papua, biaya jasanya batas bawah Rp 2.100 per km dan batas atas Rp 2.600 per km. Selain itu, biaya jasa minimal sebesar Rp 7.000 – Rp 10.000 per 4 km. (jef)

Related For Mulai 9 Agustus 2019 Tarif Batas Atas dan Bawah Ojol Diperluas ke 88 Kota