Menu
Program Millenial Smartfarming BNI Kini Sasar Klaten - Perpanjang SIM dari Rumah Aja dengan SINAR, Bayar Lewat VA BNI - MenkopUKM Ajak Pelaku UMKM dan Koperasi Susun Model Bisnis Industri Otomotif - Ingin Dapatkan Pegawai Berkualitas dan Skill Maksimal, LPDB-KUMKM Rekrut Pegawai Secara Transparan - Targetkan Pertumbuhan Dua Digit di Kantor Cabang Luar Negeri,BNI Kembangkan Bisnis Internasional - KemenkopUKM Apresiasi Mazaraat Artisan Cheese Konsolidasikan Koperasi Produsen Susu - BNI Tetap Layani Nasabah Pasca Gempa Malang - Indonesia Defisit Gula 3 Juta Ton, MenkopUKM Dukung Inovasi Gula Cair - KemenkopUKM Gelar Pelatihan PPKL di 10 Kota - Wamenag Zainut Tauhid Sa"adi : Peran dan Kontribusi Ormas Islam Tentukan Wajah Indonesia di Masa Depan

Pemerintah disarankan Fokus Bangun Infrastruktur Kereta Api diluar Jawa

Mei 31, 2017 | news

IMG-20170531-WA0048

JAKARTA: (Globalnews.id) – Mulai menggeliatnya pembangunan infrastruktur kereta api diluar pulau Jawa dinilai langkah yang strategis. Karena itu Masyarakat Perkeretaapian Indonesia (Maska) menyarankan  pemerintah untuk mulai fokus pada pembangunan proyek infrastruktur kereta api di luar Pulau Jawa.

Ketua Umum Masyarakat Perkeretaapian Indonesia (Maska) Hermanto Dwiatmoko mengatakan saat ini pembangunan infrastruktur kereta api masih fokus di Jawa.

Menurutnya, pemerintah harus segera memulai pembanguann infrastruktur kereta api di luar Jawa.”Sekarang masih fokus di Jawa. Trans Sulawesi harus dimulai,” kata Hermanto di dalam acara buka puasa bersama Maska dengan Forwahub (Forum Wartawan Perhubungan)  di Jakarta,  Rabu (31/5/2017).

Saran untuk fokus memangun inftrastuktur kereta api di luar Jawa itu juga terkait rencana pemerintah yang akan mengaktifkan kembali jalur rel peninggalan Belanda, karena tak semuanya efisien, dan tentunya membutuhkan dana cukup besar.

Dia mengingatkan infrastruktur perkeretaapian di luar Jawa akan terus tertinggal jika pemerintah mengabaikannya. Membangun infrastruktur perkeretaan, lanjutnya, memerlukan biaya dan waktu yang tidak sedikit. Pengembalian investasi pembangunan infrastruktur juga memerlukan waktu cukup lama, terlebih pembangunan infrastruktur kereta perintis.

Oleh karena itu, pembangunan infrastruktur perkeretaapian perintis di Jawa tetap menjadi kewajiban pemerintah. “Jadi, tak mungkin yang perintis diserahkan ke swasta.”katanya.(jef)

 

Related For Pemerintah disarankan Fokus Bangun Infrastruktur Kereta Api diluar Jawa