Menu
BNI Syariah Bersama Universitas Padjajaran Gelar Talkshow Edukasi Pengelolaan Keuangan Syariah - Begini Cara Ikuti Penyaluran Bantuan Sosial Tunai Jakarta - Sukses Gelar JD.ID Loyalty Festival 2020, JD.ID Berikan Apresiasi Kepada Seluruh Pelanggan - Bencana Sulut dan Jabar: Berlanjut, Bantuan BNI untuk Korban Banjir - MenKopUKM dan MenParekraf Optimalkan Kolaborasi di 5 Destinasi Super Prioritas - KemenKopUKM Dukung Peningkatan Daya Saing UMKM Melalui Kemitraan dengan Usaha Besar - Miliki kontak dengan Banyak Orang di Lingkungan Relatif Tertutup, DPP ORGANDA Himbau Pemerintah Berikan Priotas Vaksin Kepada Pengemudi Angkutan Umum - KemenKopUKM Tata Struktur Organisasi Baru Menuju Koperasi Modern Serta UMKM Berdaya Saing dan Naik Kelas - MenKopUKM Kebangkitan KUMKM Menjadi Kunci Pemulihan Ekonomi - Kelola Aset, Taspen Percayakan pada Kustodian BNI

Sampai Akhir Tahun 2016, Kemenkop Siapkan 5 Ribu Hektar Lahan Pertanian Lima Daerah

Desember 11, 2016 | koperasi dan ukm
Menteri koperasi dan ukm puspayoga di dampingi bupati Lumajang KH As'ad meninjau Koperasi Holtikultura " Sri Lestari" di Dusun Gaptek, kecamatan Lumajang, sabtu (10/12). Puspayoga ingin melihat langsung kesiapan koperasi tersebut dalam program 65 kluster pertaniana untuk ketahanan pangan indonesia.

Menteri koperasi dan ukm puspayoga di dampingi bupati Lumajang KH As’ad meninjau Koperasi Holtikultura ” Sri Lestari” di Dusun Gaptek, kecamatan Pesirian Kab Lumajang, sabtu (10/12). Puspayoga ingin melihat langsung kesiapan koperasi tersebut dalam program 65 kluster pertaniana untuk ketahanan pangan indonesia.

LUMAJANG – (Globalnews.id):  Kementerian Koperasi dan UKM menggulirkan program membangun 65 kluster pertanian di seluruh Indonesia.

“Untuk tahap awal sebagai Pilot Project, sampai akhir Desember 2016 ini, kami akan membangun lima kluster pertanian di Sukabumi, Demak, Banyumas, Lampung, dan Lumajang. Masing-masing kluster akan mengelola lahan pertanian seluas 5000 hektar. Namun, untuk tahap awal dan percontohan cukup 1000 hektar”, papar Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga saat meninjau Koperasi Holtikultura “Sri Lestari” di Dusun Gaptek, Kecamatan Pesirian, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (10/12).

Program kluster pertanian tersebut akan mengembangkan tujuh komoditas utama dan unggulan dalam ketahanan pangan. Diantaranya, beras, cabai, bawang merah, tebu, kedelai, jagung, dan sapi.

Dalam kunjungan kerjanya kali ini, Puspayoga yang didampingi Bupati Lumajang KH As’ad ingin melihat langsung kesiapan koperasi tersebut dalam program 65 kluster pertanian untuk ketahanan pangan di Indonesia.‎

“Program ini bekerjasama dengan Pertamina melalui dana PKBL (program kemitraan dan bina lingkungan). Selain untuk ketahanan pangan, program kluster pertanian ini juga bertujuan ke depannya untuk mengurangi impor pangan dan meningkatkan kesejahteraan petani”, kata Menkop.

‎Puspayoga pun mencontohkan program tersebut yang sudah berjalan di Sukabumi. Di Sukabumi, dengan lahan pertanian seluas 1000 hektar dikelola 2400 petani.

“Di sana, para petani terdiri dari 120 kelompok Tani yang kemudian mereka mendirikan koperasi. Program kluster pertanian yang dibiayai dana PKBL Pertamina itu bekerjasama dengan koperasi dalam hal pengadaan bibit, pupuk, dan sebagainya. Selain itu, di luar ongkos produksi, masing-masing petani mendapat gaji perbulan sebesar Rp2,2 juta”, kata Menkop.

Puspayoga menambahkan, untuk Demak saat ini luas lahannya sudah mencapai 200 hektar, dan diharapkan dalam empat bulan ke depan sudah mencapai 1000 hektar. Sedangkan Banyumas, lahan pertanian untuk program Kluster Pertanian ini sudah hampir mencapai 1000.

“Mudah-mudahan Kabupaten Lumajang siap menyiapkan 1000 hektar untuk kluster pertanian. Minggu depan saya akan datang ke Lampung dengan tujuan yang sama. Bila lima percontohan kluster pertanian ini berjalan lancar, maka berikutnya kita akan membangun 60 kluster pertanian di wilayah lain”, imbuh dia.

‎Menkop meyakini bahwa program strategis ini bisa memotong jalur rentenir di kalangan petani di Indonesia. Pasalnya, dari masa tanam, panen, hingga pasca panen, semuanya bekerjasama dengan koperasi. “Bibit dan pupuk beli dari koperasi, saat panen juga dibeli koperasi. Jadi, bakal tak ada lagi celah untuk masuknya rentenir ke petani”, tegas Puspayoga.

Di akhir dialog dengan pengurus dan anggota Koperasi Holtikultura ‘Sri Lestari’, Menteri Puspayoga mempersilakan pihak koperasi berkunjung ke Sukabumi untuk mempelajari program tersebut. Bahkan, Bupati Lumajang menantang kesiapan koperasi Sri Lestari dalam turut serta di program 65 Kluster Pertanian tersebut. “Kami siap dengan 1000 hektar lahan pertanian”, pungkas Imam Suwoko, sang ketua koperasi.(jef)

Related For Sampai Akhir Tahun 2016, Kemenkop Siapkan 5 Ribu Hektar Lahan Pertanian Lima Daerah