Menu
DPP INSA APRESIASI TERBITNYA INPRES NO 5 TAHUN 2020 - Di-PHK dengan Alasan Covid 19, Pekerja Hotel Gran Mahakam Tuntut Perundingan dengan Perusahaan - BNI Syariah Hadirkan Kartu Debit Co-Branding KTA NU Cilegon - LPDB-KUMKM Diharapkan Makin Cepat Bantu Pulihkan Ekonomi Nasional - Realisasi Penyerapan Dana PEN Sektor KUMKM 6,82 Persen Senilai Rp8,42 Triliun - MenkopUKM Apresiasi Dapur Bersama GoFood Fasilitasi UMKM Naik Kelas - Perkuat Pengawasan Menuju Transformasi Koperasi Simpan Pinjam - SeskemenkopUKM Ajak Koperasi Menangkap Peluang Baru di Tengah Covid-19 - Seminar Online PWI Jaya: Spiritual Praying,Cara Kerja Jurnalistik di Era New Normal - APTI Desak DPR RI Tolak Simplifikasi dan Kenaikan Cukai Rokok

Tumbuh 58,1 Persen, BNI Syariah Raih Laba Rp 214 Miliar di Kuartal 1 2020

Mei 28, 2020 | ekbis

JAKARTA:(GLOBALNEWS.ID)- PT Bank BNI Syariah membukukan laba bersih sebesar Rp214 miliar pada kuartal I/2020, atau tumbuh 58,1% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Direktur Utama PT Bank BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo menyampaikan secara rasio keuangan, return of assets dan return of equity meningkat signifikan, masing-masingnya menjadi 17,95% dan 2,24%.

Di samping itu, perseroan juga berhasil menjaga efiensi, baik dari biaya dana dan operasional, tercermin dari rasio beban operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) yang menurun dari 82,96% pada kuartal I/2020 menjadi 76,53% pada kuartal I/2020.

“Strategi ini sangat membuahkan hasil, terutama dari sisi biaya dana (cost of fund). Dana murah di BNI Syariah naik terus menjadi 64,96%, ini yang menekan CoF, jadi dari sisi yield bisa lebih baik,” katanya dalam konferensi pers secara virtual, Kamis (28/5/2020).

Sejalan dengan pertumbuhan profit, BNI Syariah mencatat pertumbuhan aset sebesar 16,2% secara tahunan (year-on-year/yoy), dari Rp44 triliun pada kuartal I/2019 menjadi Rp51,12 triliun pada 2020.

Dana pihak ketiga (DPK) menjadi kontributor pertumbuhan tersebut, yaitu meningkat 16,6% yoy menjadi Rp44,85 triliun.

Sementara, pembiayaan perseroan mengalami pertumbuhan 9,8% yoy, dari Rp29,44 triliun pada kuartal I/2019 menjadi Rp32,32 triliun pada kuartal I/2020.

Pembiayaan perseroan masih didominasi oleh  segmen konsumer, yaitu sebesar 48,6% dari total portofolio pembiayaan BNI Syariah.“Dampak dari pandemi Covid-19 belum begitu terasa di awal tahun, tapi di kuartal selanjutnya akan terasa. Namun harapannya bisa diminimalisir,” tutur Firman.

Firman mengatakan, yang menjadi tantangan perseroan saat ini adalah dari sisi rasio dana terhadap pembiayaan (financing to deposit ratio/FDR). Saat ini, perseroan tengah fokus pada konsolidasi aset, yang mana ekspansi pembiayaan akan dilakukan secara pruden dan lebih selektif.

Pasalnya, pembiayaan bermasalah pada kuartal pertama tahun ini juga mengalami peningkatan. Rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) BNI Syariah secara gross tercatat meningkat dari 2,9% pada kuartal I/2019 menjadi 3,8% pada kuartal I/2020).

“Kami tidak berani terlalu agresif karena kondisi ekonomi tidak memungkinkan. Di situasi sulit seperti ini ada peningkatan NPF, tapi kami berusaha semaksimal mungkin memanage NPF ini,” pungkasnya. (jef)

Related For Tumbuh 58,1 Persen, BNI Syariah Raih Laba Rp 214 Miliar di Kuartal 1 2020