Global News Indonesia
Menu
Kemenkop dan UKM Tingkatkan Koordinasi Antar K/L dan Daerah - Kemenkop dan UKM Beri Penghargaan Wirausaha Pemula Award 2017 Bagi 7 UKM - Menteri Puspayoga Salurkan Kredit Ultra Mikro Rp 117,1 M pada 4 Koperasi - 100 Mahasiswa Prodi MKN FH Universitas Bengkulu Mendapat Pembekalan Perkoperasian - Ramaikan Turnamen Pro-Am Indonesian Masters 2017 Herry - Justin Rose Satu Grup - 41 Tahun Wujudkan Rumah Layak untuk Rakyat, BTN Telah Kucurkan KPR Lebih dari Rp 230,2 Triliun - Kemenkop dan UKM Apresiasi Penyelenggaraan JPMI International Exhibition 2017 - Pelayaran Perdana Angkutan Jarak Jauh Lintas Jakarta-Surabaya diresmikan - UKM Manufaktur Indonesia Dapat Pendampingan dari Ahli Korea Lewat Program TASK - KIAT - Tingkatkan Faktor Keselamatan, Ditjen Hubdat Laksanakan Ramp Check Secara Periodik

UKM ASEAN-Korea Sepakat Dirikan Pusat Human Entrepreneur 

December 6, 2017 | koperasi dan ukm
JAKARTA: (Globalnewsid.id)- ASEAN dan Korea, sepakat untuk melakukan pengembangan pusat Human Entrepreneurship, bisnis yang memberikan manfaat pada manusia dan lingkungan sekitar.
          “Pengembangan Human Entrepreneur ini untuk mencari  masukan bagaimana perkembangan UKM dan kewirausahaan di negara  -negara ASEAN dan Korea, dan apa yang bisa diterapkan di negara masing-masing,”kata Deputi Bidang Produksi dan Pemasaran Kemenkop dan UKM, I Wayan Dipta, di sela ASEAN-Korea Business Meeting 2017, di Jakarta, Selasa (5/12).
           Menurut Wayan, meski rasio kewirausahaan Indonesia sudah mencapai 3,1 persen, namun  masih harus mengejar ketertinggalannya, misalnya dibanding Malaysia yang 5,2 persen maupun Singapura yang 7 persen.
         “Korea menjadi best practice bagaimana mengembangkan kewirausahaan, banyak start up yang muncul dan berkembang dengan bagus di sana,” katanya.
Tumbuhkan Semangat
          Sementara itu Staf Ahli Menteri Koperasi dan UKM Hermawan Kartajaya mengatakan, dengan adanya Human Entrepreneurship ini diharapkan memicu semangat nkewirausahaan di Indonesia.
        “Kami berharap upaya ini semakin memicu dan menumbuhkan semangat kewirausahaan Indonesia sekaligus menunjukkan bahwa kita serius dalam hal itu,” katanya.
          Hermawan yang juga president ICSB itu  mengatakan, Indonesia secara aktif untuk terus terlibat dalam pengembangan Human Entrepreneurship bersama negara-negara anggota International Council for Small Business (ICSB).
         Menurut dia, dengan rutin ikut berpartisipasi dalam pengembangan Human Entrepreneurship akan semakin menunjukan,  pemerintah Indonesia serius dalam mengembangkan kewirausahaan berbasis teknologi yang memiliki dampak sosial.
          Human Entrepreneurship merupakan sebuah konsep (kewirausahaan yang dikembangkan oleh Prof Ki-Chan Kim dari Korea, bersama Tim Indonesia yang diketuai DR Jacky Mussry, Dean MarkPlus Institute.
         Prof Kim membagi definisi kewirausahaan ke dalam tiga kategori yakni pertama, Entrepreneurship 1.0, yaitu pengusaha yang bekerja untuk dirinya sendiri demi mencari nafkah pribadi.
         Kedua, Entrepreneurship 2.0, adalah pengusaha yang bekerja untuk sebuah organisasi. Dan Ketiga, Entrepreneurship 3.0 yang bekerja untuk masyarakat dan kemanusiaan.
          Sedangkan Hermawan berpendapat entrepreneur tradisional itu terdiri dari tiga bagian yakni pertama, Entrepreneur 1.0 tentang “product centric”.
         Kedua, Entrepreneur 2.0, adalah “customer centric”. Sedangkan “Human Entrepreneurship” adalah bagian dari “Sociotechnopreneurship”, masuk dalam bagian 3.0 dan “human centric”.(fan)

Related For UKM ASEAN-Korea Sepakat Dirikan Pusat Human Entrepreneur