Global News Indonesia
Menu
BNI Dukung Program Wirausaha bagi Pensiunan Peserta Taspen - Gerakan Koperasi Pertanyakan Soal Dekopin , Pembahasan RUU Koperasi Segera Dirampungkan - Barisan Prabowo Sandi: Melalui Pemilu Inginkan Perubahan, Kebijakan ke Depan Harus Berpihak pada Rakyat - Kemenkop dan UKM Diharapkan Fokus Pada Upaya Reformasi Total Koperasi - Kemenkop dan UKM Berharap Kemitraan dengan India mampu perkuat eksistensi UMKM Hadapi Revolusi Industri 4.0 - Jadi Entrepreneur Jangan Mudah Menyerah - Peroleh SMM ISO 9001:2015, Kini RTGS, Remitansi, dan Garansi Bank BNI Berstandar Dunia - 3,9 Juta Pelaku UMKM Nikmati KUR BRI Senilai Rp.80,2 Triliun di 2018 - Sukses Salurkan Rp 7,3 Triliun di 2018, BNI Kembali Salurkan Bansos PKH Non Tunai Tahun 2019 - Capai Pertumbuhan Remitansi Dua Digit Pada 2018, BNI Jadi Pioneer Go Live SWIFT GPI di Indonesia

Waralaba Cara Efektif Tingkatkan Rasio Kewirausahaan

Juli 21, 2018 | koperasi dan ukm

JAKARTA: (Globalnews.id)- Sekretaris Kemenkop dan UKM Meliadi Sembiring menegaskan, model bisnis waralaba (franchise) merupakan salah satu cara paling efektif untuk melahirkan wirausaha baru, sekaligus meningkatkan rasio kewirausahaan di Indonesia yang baru mencapai 3,1 persen.

“Di Indonesia ada 62 juta lebih UMKM. Dengan pertumbuhan ekonomi diatas 5 persen itu bagus, tapi apakah sudah merata? jawabnya belum. Kesenjangan harus dikurangi, salah satunya dengan mengembangkan koperasi dan UKM. Waralaba adalah model bisnis yang cocok bagi UKM karena memberikan peluang bagi pengusaha UKM dalam mengembangkan usahanya,” ujar Sesmenkop dan UKM, dalam sambutannya pada pembukaan pameran International Franchise Licence & Business Concept (IFRA) 2018, di JCC, Jakarta, Jum’at (20/7).

Turut hadir dalam acara itu, Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kemendag, Tjahja Widayanti, Ketua Umum Asosiasi Franchise Indonesia (AFI) Andrew Nugroho dan chairman ameritus AFI, Anang Sukandar.

Meliadi memaparkan, waralaba merupakan bentuk kerjasama bisnis berjangka panjang yang menjadi bagian dari pola kemitraan.” Kerjasama ini tak hanya memiliki tujuan ekonomi, namun juga sosial seperti masalah pemerataan kesejahteraan dan keadilan dalam berusaha,” katanya.Hal itu karena didalam bisnis waralaba, akan terjadi penyatuan business plan, adanya transfer sumber daya finansial, keahlian atau teknologi, antara usaha besar, menengah dan kecil.

Menurut Meliadi, yang kurang dari bisnis waralaba ini adalah perluasan jenis usaha waralaba yang ditangani.”Misalnya agribisnis yang tampaknya masih kurang. Kebanyakan waralaba bergerak di kuliner, fashion. Padahal keunggulan kita banyak dan itu perlu digali lagi,” pesannya

Stabilisasi Harga

Dirjen Perdagangan Dalan Negeri Kemendag, Tjahja Widayanti mengatakan
prospek bisnis waralaba amat sangat menjanjikan. “Presiden RI bapak Joko Widodo juga concern terhadap waralaba ini, karena sesuai dengan arah pembangunan ekonomi kerakyatan yang berkeadilan,” katanya.

Menurut Dirjen, sistem waralaba ini merupakan sistem distribusi yang baik, karena dapat diterapkan bagi usaha baru, yang belum bisa berkembang sendiri.”Namun dengan waralaba, kita bisa memulai sebagai entrepreneur.Memang tak mudah, perlu fokus,” tegasnya.

Menurut Tjahja, dikaitkan dengan tugas pemerintah dalam stabilisasi harga, bisnis waralaba sangat memberikan kontribusi.” waralaba udah punya sistem standar dan harga bisa dimaintenance,” pungkasnya.

Ketua Umum AFI Andrew Nugroho mengatakan bisnis waralaba dalam beberapa tahun terakhir berkembang pesat.” Terjadi lompatan pertumbuhan sebesar 20 persen dari 2016 ke 2017,” katanya.Karena itu dalam penyelenggaraan IFRA 2018 yang merupakan ke 16 kalinya ini, pihaknya menargetkan terjadi transaksi sampai Rp 7 triliun.(dan)

Related For Waralaba Cara Efektif Tingkatkan Rasio Kewirausahaan