Menu
KemenKopUKM Latih Barista Aceh Agar Trampil Kelola Kedai Kopi - Mudahnya Akses Layanan Pinjaman Online, Harus Diimbangi Sikap Waspada dari Masyarakat - Hadapi Nataru, Satpol PP dan Satlinmas Dibekali Pelatihan dan Penguatan Komunikasi Kesiapsiagaan dan Sosialisasi Kompetisi Video Melawan COVID - KemenKopUKM Rilis Kriteria Lembaga Inkubator Untuk Tingkatkan Kewirausahaan - KemenKopUKM: Festival Diskon Nasional, Pacu Pemulihan Ekonomi - Ini Dia 5 Sektor Pengaduan Konsumen Jasa Keuangan Terbanyak 2021 - Sampai Kuartal III 2021, Kredit Pembiayaan Melawan Rentenir Tersalur Rp 1,25 Triliun pada 131 Ribu Debitur - KemenKopUKM Gandeng Du Anyam Digitalisasi Wirausaha Kriya NTT - KemenKopUKM  Lakukan Pendampingan KUMKM untuk Perluasan Akses Pembiayaan - Menteri Teten Masduki: Pemerintah Serius Dorong UMKM Naik Kelas

LPDB-KUMKM Siapkan Permodalan Koperasi Petani Agro Tora

November 24, 2021 | koperasi dan ukm

Sukabumi:(Globalnews.id)-Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mendorong petani untuk berkonsolidasi ke koperasi dan tidak lagi bekerja secara sendiri-sendiri agar memiliki skala ekonomi. Dengan begitu, akses pembiayaan lebih mudah didapatkan, memiliki jaminan pasar dan berdaya saing.

“Selama ini banyak petani bekerja secara individu dengan lahan sempit, hal ini menyulitkan untuk mengakses pembiayaan, tidak efektif dan tidak memiliki daya saing. Karena itu kita konsolidasi dalam koperasi,” kata Teten Masduki saat Penanaman Perdana Bibit Pisang Cavendish Petani Koperasi Agro Tora Wajasakti, di Sukabumi, Jawa Barat.

Bersama Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala BPN RI Sofyan A Djalil dalam kegiatan tersebut, Teten juga mendorong koperasi memiliki model bisnis. Khusus koperasi di sektor pangan atau pertanian harus berperan sebagai aggregator dan offtaker utama dari petani, yang terhubung langsung dengan korporasi.

Nantinya, koperasi akan diperkuat permodalan dan kelembagaannya oleh Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (LPDB-KUMKM). Penguatan ini juga bisa bersinergi dengan perbankan.

“Dengan model bisnis ini, petani atau peternak tidak lagi harus memikirkan kemana produknya akan dipasarkan, itu sudah menjadi urusan koperasi. Tapi harus direncakan sejak awal,” imbuh Teten.

Teten menegaskan, apabila kesadaran petani untuk berkoperasi sudah merata maka keinginan Presiden Jokowi untuk membentuk korporatisasi petani demi terciptanya ketahanan pangan dapat segera terwujud.

Ditempat yang sama, Direktur Utama LPDB-KUMKM Supomo, menyatakan akan menyiapkan dana bergulir bagi Koperasi Agro Tora Wajasakti untuk modal kerja, mulai dari penanaman hingga menampung produk petani.

“LPDB-KUMKM dari awal sudah terlibat dalam pembinaan dan bimbingan teknis, pembiayaan nanti kita siapkan agar saat petani panen pisang bisa segera dibeli oleh koperasi sebagai offtaker. Jangan lagi petani kita diutang saat panen,” ucap Supomo.

Sesuai amanah MenkopUKM Teten Masduki, LPDB-KUMKM pada tahun 2021 ini juga mulai fokus menyalurkan dana bergulir ke koperasi sektor riil atau produktif yang potensial, baik di bidang peternakan, pertanian, maupun perikanan. Dari target penyaluran dana bergulir sebesar Rp1,6 triliun, Supomo memprediksi kucuran ke koperasi sektor riil mencapai 15 persen.

“Tahun 2020 lalu dana bergulir yang tersalur ke sektor riil hanya 2 persen. Saat itu kondisi LPDB-KUMKM baru difokuskan ke koperasi dan terkendala situasi pandemi, sekarang kita bergerak semakin lebar ke sektor riil. Perkiraan tahun ini porsi sektor riil meningkat jadi 15 persen dari total target dana bergulir Rp1,6 triliun,” katanya.

Supomo juga mengingatkan pengurus koperasi untuk memperbaiki tata kelola, manajemen dan transparansi data keuangan. Dengan begitu, koperasi akan dengan mudah memperoleh pinjaman/pembiayaan dari LPDB-KUMKM.

Sebagai informasi, hingga 17 November 2021 LPDB-KUMKM telah menyalurkan dana bergulir sebesar Rp1,294 triliun, dengan komposisi penyaluran kepada koperasi konvensional sebesar Rp669 Miliar, dan koperasi syariah sebesar Rp624 Miliar.

“Per hari ini, penyaluran dana bergulir sudah diangka Rp1,3 triliun. Kita optmistis target Rp1,6 triliun di akhir tahun 2021 ini dapat tercapai, karena saat ini masih ada 4 mitra koperasi yang sedang menunggu akad,” ungkap Supomo.

Lebih lanjut dikatakan Supomo, LPDB-KUMKM terus bergerak dengan menerapkan lima strategi percepatan, melalui perluasan penyaluran melalui komunitas, melakukan fleksibilitas layanan dengan memberikan tarif murah, pemberian grace period, pengembangan skema venture approach untuk mendorong koperasi dibidang pangan atau berbasis ekspor, dan optimalisasi peran koperasi besar untuk memberikan multiplier effect.(Jef)

Related For LPDB-KUMKM Siapkan Permodalan Koperasi Petani Agro Tora